Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Lebaran Di Tengah Pandemi, Keraton Solo Sepi Hingga Penjual Bunga Tabur Gigit Jari

Keraton Surakarta | Foto: youtube SOLONYAMAN TV
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Lebaran tahun ini sangat berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya. Pandemi virus corona mamaksa masyarakat untuk melakukan pambatasan jarak sosial guna mencegah meluasnya penyebaran virus mematikan ini.

Di Solo misalnya, Keraton Kasunanan Solo Hadiningrat untuk pertama kalinya pihak keraton tidak mengadakan salat Id. Pada Lebaran 1441 H/2020, kompleks Keraton Solo yang biasanya dipadati masyarakat yang menunaikan ibadah salat Idulfitri kini terlihat sepi.

Dikutip dari Solopos.com, tak hanya keraton Solo, pusat perkulakan pakaian dan batik, Pasar Klewer tutup pada perayaan hari pertama Idulfitri 1441 H/2020.

Pengumuman diberitahukan kepada seluruh pelanggan Mega Hanger bahwa pada tanggal 11-17 Mei 2020 toko kami TUTUP,” demikian bunyi pengumuman yang tertempel di depan kios.

Hal yang sama juga tampak di Stasiun Solo Balapan. Terlihat pada Minggu pagi tidak ada masyarakat yang lalu lalang memanfaatkan moda transportasi kereta api.

Tak hanya di Stasiun Solo Balapan, ruas jalan Tol Solo-Salatiga pada Lebaran hari pertama ini juga terpantau sepi. Hanya terlihat beberapa kendaraan roda empat yang hilir mudik di ruas tol tersebut.

Di Gerbang Tol Colomadu misalnya, tidak ada penumpukan antrean roda yang akan masuk maupun keluar tol.

Baca juga: Hotel Jadi Tempat Karantina Mandiri Harus Perjelas Aturan Kesehatan

Sepinya kegiatan masyarakat saat Lebaran tahun ini juga berimbas pada omzet pedagang bunga tabur di Solo anjlok dibandingkan dengan omzet tahun lalu. Pedagang menjual murah bunga tabur karena stok bunga melimpah, Minggu (24/5).

Pedagang menggelar lapak di tepi Jl Hongowongso, Solo, sejak pagi. Mereka melakukan pembatasan fisik antarpedagang selama menjajakan bunga tabur. Sejumlah pembeli lokal atau dari Kota Solo hilir mudik membeli bunga tabur.

Salah satu pedagang, Mulyani, 49 menjelaskan para pedagang mendapatkan keuntungan maksimal memasuki Bulan Puasa dan jelang Lebaran karena banyak pemudik membeli bunga tabur.

Namun, pandemi virus corona yang berdampak kepada larangan mudik membuat omzet pedagang turun signifikan dibandingkan dengan Lebaran sebelumnya.

“Biasanya banyak pembeli selama tujuh hari menjelang dan setelah Lebaran. Kondisi pasar sepi. Saya hanya mendapatkan omzet Rp2 juta H-1 Lebaran. Tahun lalu bisa dapat Rp5 juta. Pelanggan mayoritas para pemudik,” kata dia.

Dia menjelaskan, sepinya permintaan pasar membuat stok bunga melimpah sehingga ia mendapatkan pasokan bunga murah. Ia mendapatkan pasokan bunga mawar dari Kota Salatiga Rp100.000 per kilogram.

“Tahun lalu bisa mencapai Rp500.000. Bunga yang saya stok bisa bertahan selama tiga hari. Saya awetkan dengan boks pendingin,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*