Ngesti Pandawa

Tren Kunjungan Wisatawan Asing ke Jateng Terus Naik, Meski Dihantam Isu Virus Corona

Ilustrasi | Foto: twitter VisitJawaTengah
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Badan Pusat Statistik (BPS) Jateng memperkirakan serangan novel coronavirus (nCoV) tidak akan berdampak signifikan bagi industri pariwisata di Jateng. Sepanjang 2019 tren kunjungan wisatawan asing terus meningkat.

Kepala BPS Jateng Sentot Bangun Widoyono mengatakan tren wisatawan yang datang ke Jateng terus naik. Apalagi, kemunculan corona virus daerah yang terdampak ada di Wuhan. “Meski ada travel warning, tetapi kan daerah lain kan masih bisa,” kata Sentot saat konferensi pers di Semarang, Senin (3/2).

Sentot menambahkan bahwa kunjungan pelancong asal China pada 2019 sebanyak 3.371 atau naik cukup signifikan dibanding 2018. Prospek pertumbuban pelancong China diperkirakan makin tumbuh apalagi jika ada penerbangan langsung secara rutin dari negeri tersebut.

“Artinya kalau itu terjadi ya akan lebih baik lagi,” jelasnya.

Jumlah wisatawan mancanegara (wisman) yang berkunjung ke Jawa Tengah melalui pintu masuk Bandara Adi Sumarmo dan Ahmad Yani pada bulan Desember 2019 tercatat sebanyak 3.285 kunjungan, mengalami kenaikan sebesar 10,16% dibandingkan bulan November yang tercatat sebanyak 2.982 kunjungan.

Jumlah kunjungan wisman terbanyak melalui pintu masuk bandara Adi Soemarmo berasal dari China yaitu 583, disusul Malaysia 29. Sedangkan terbanyak melalui pintu masuk bandara Ahmad Yani berasal dari Malaysia 891, Singapura 404 dan China sebanyak 138 kunjungan.

Baca juga: Akses ke Candi Borobudur Diperlebar Jadi 6 Lajur Dilengkapi 4 Gerbang Penjuru Mata Angin

Adapun jumlah wisatawan mancanegara yang datang ke Kota Semarang melalui Bandara Ahmad Yani Semarang meningkat sebesar 13,23 persen. Hal tersebut dikatakan Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Semarang Erisman, Senin (3/2).

Menurut Erisman, jumlah kunjungan wisatawan mancanegara pada Desember 2019 mengalami peningkatan sebanyak 2.627 kunjungan. “Jumlah wisman ini mengalami kenaikan sebesar 13,23 persen dibandingkan bulan November 2019 yang tercatat sebanyak 2.320 kunjungan,” katanya.

Lebih lanjut, Erisman mengungkapkan, peningkatan jumlah Wisman ke Kota Semarang melalui Bandara Ahmad Yani karena adanya sarana penunjang infrastruktur yang makin baik. Selain itu, banyaknya event-event internasional yang digelar di Kota Semarang mampu menarik kunjungan wisatan.

“Ada beberapa faktor, salah satunya destinasi pariwisata yang dikembangkan makin tertata dan bersih. Data ini, hanya dimasukkan dari Bandara Ahmad Yani, tidak dari jumlah kunjungan Wisman melalui Pelabuhan seperti kapal pesiar,” ungkapnya.

Sedangkan untuk tingkat penghunian kamar hotel tertinggi, lanjut Erisman, khususnya di hotel bintang 3, yaitu sebesar 55,40 persen dan dan terendah pada hotel bintang 5 sebesar 42,77 persen.  Data ini diambil dari 87 hotel di Kota Semarang.

“Adapun rata lama tamu menginap tertinggi di hotel bintang 3. Yaitu selama 1 hingga 2 malam. Dan terendah di hotel bintang 1 dengan lama menginap 1 sampai 17 malam,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*