Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Airnav Keluarkan Notam, Ada Balon Udara Membahayakan di Langit Soloraya

Ilustrasi balon udara | Foto: detik
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Airnav Indonesia keluarkan Nota, terkait adanya balon udara yang membahayakan penerbangan di langit Soloraya. Diketahui, fenomena titik putih di langit Solo Raya ternyata adalah balon udara yang diterbangkan oleh masyarakat pada saat malam Idulfitri.

General Manager AirNav Indonesia Cabang Solo, Dheny Purwo Hariyanto menyampaikan bahwa AirNav Indonesia telah menerbitkan Notam (Notice To Airmen informasi kondisi berbahaya fasilitas aeronautika) terkait dengan penerbangan balon udara liar.

Notam merupakan pemberitahuan kepada pengguna ruang udara termasuk pilot, dalam hal ini agar pilot berhati – hati terbang melintasi wilayah yang rawan terdapat penerbangan balon udara liar.

“Saat menerima informasi adanya benda tak dikenal di langit Soloraya, kami sudah mencoba melakukan pengamatan, namun karena terlalu tinggi, kami belum bisa meyakini itu benda apa. Sebelumnya kami menduga itu adalah balon udara liar. Dan menurut informasi di media ternyata memang benar ada balon udara,”ujarnya, melalui whatsapp, Senin (25/5).

Dia menambahkan, setelah melakukan pengamatan visual, pihaknya segera melakukan tindak lanjut yaitu salah satunya dengan melakukan koordinasi dengan Komandan Lanud Adi Soemarmo selaku pihak yang berwenang di wilayah udara restricted di wilayah Solo Raya.

Baca juga: Lebaran Di Tengah Pandemi, Keraton Solo Sepi Hingga Penjual Bunga Tabur Gigit Jari

“Kami juga sudah melaporkan kepada Otorita Bandara Wilayah III Surabaya. Siang tadi Notam juga sudah dimintakan dari AirNav Semarang,” papar Dheny.

Diberitakan penerbangan balon udara di masa lebaran memang sudah menjadi tradisi masyarakat di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Karena itu AirNav Indonesia menghimbau kepada masyarakat untuk dapat melaksanakan tradisi dengan mengikuti peraturan menteri perhubungan nomor 40 tahun 2018.

Salah satunya adalah dengan menerbangkan balon udara dengan ketinggian maksimal 150 meter dan ditambatkan dengan tali pengaman. “Pada hari ini setidaknya terlihat lima benda yang menyerupai balon udara di atas Bandara Adi Soemarmo, jika memang itu benar balon udara, tentu sangat membahayakan penerbangan,”ujarnya.

Penerbangan di atas wilayah Solo Raya tidak hanya pesawat yang akan mendarat di Bandara Adi Soemarmo saja, namun ada juga yang terbang melintas.

“Meskipun saat ini ada pembatasan penerbangan, namun penerbangan masih beroperasi, khususnya pesawat yang membawa peralatan medis untuk dukungan percepatan penanganan wabah Covid-19,”
terang Dheny.

Dia mengapresiasi masyarakat Solo Raya dan sekitarnya yang memberikan perhatian besar terhadap permasalahan ini.

“Dari informasi masyarakat melalui media sosial, kami bisa bergerak cepat untuk mengantisipasi agar risiko terjadinya dampak yang lebih besar dapat kita hindarkan. Tadi saya juga melihat melalui media sosial ternyata banyak masyarakat yang menyayangkan hal ini masih terjadi. Artinya masyarakat sudah semakin paham. Kami berharap warga masyarakat juga bisa menjadi agen keselamatan penerbangan dari tempatnya masing-masing,” pungkasnya. (ton/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*