COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

118.753

121.226

2%

Kasus Baru

1.882

2.473

31%

Update: 7 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Ribuan Pekerja di Kota Semarang Sudah Di-PHK Dan Dirumahkan

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Ribuan pekerja di Kota Semarang, Jawa Tengah terpaksa mengalami mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) akibat pandemi Covid-19, sementara ribuan lainnya harus dirumahkan karena perusahaan tempat bekerjanya mengurangi kegiatan.

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, membenarkan hal itu. Sosok yang akrab disapa dengan sebutan Hendi itu imengakui wabah SARS CoV-2 yang menjadi penyebab Covid-19 benar-benar telah memukul sektor ekonomi di wilayah yang dipimpinnya. “Karena itu kami menerapkan jarring pengaman sosial untuk mengurangi beban masyarakat,” kata Hendi,

Menurut Hendi, sampai Rabu (8/4/2020) sedikitnya ada 2.620 buruh pabrik di wilayah Kota Semarang yang terdampak dan terancam tidak produktif karena pandemi Covid-19. Menurut data yang disampaikan Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kota Semarang, ada ada 1.835 pekerja ter-PHK dan 2.448 pekerja. Atau total yang terdampak 4.283 orang. Mereka berasal dari 41 perusahaan yang ada di Kota Semarang.

Untuk meringankan beban warganya yang terpukul virus corona, Wali Kota Semarang membuat sejumlah kebijakan yang diyakini bisa mengurangi beban warganya. Bagi yang tinggal di rumah susun yang ada, mereka dibebaskan dari biaya sewa. Bagi yang menjadi pelanggan PDAM (Perusahaan Daerah Air Minum) Kota Semarang, diberi diskon atau potongan sebesar 20%. Juga disiapkan 180.000 paket Sembako untuk warga yang terdampak Covid-19.

Baca juga: Matahari Tutup Sementara Semua Gerai, Karyawan Cuti Tak Dibayar

Hal lain yang dilakukan, kata Hendi, adalah meminta para pekerja yang kena PHK mendaftarkan diri untuk memperoleh kartu prakerja, sehingga begitu jaminan bagi pemegang kartu prakerja turun, mereka bisa mendapatkan.

Kata Hendrar Prihadi, Pemerintah Kota Semarang mengeluarkan sejumlah kebijakan, antara lain, menggratiskan biaya sewa rumah susun dan memberi diskon 20 persen tarif air bersih di Perusahaan Daerah Air Minum selama tiga bulan ke depan. Selain itu, Hendrar Prihadi mengatakan Pemerintah menyiapkan 180 ribu paket sembako untuk diberikan kepada warga Kota Semarang. Hendrar Prihadi memperkirakan wabah virus korona di Kota Dampak Pandemi Covid-19, Ribuan Buruh di Semarang Kena PHK

Kepala Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kota Semarang, Sutrisno, membenarkan sudah ada 41 perusahaan yang melaporkan PH dan tindakan merumahkan karyawannya. “Selain laporan dari perusahaan, ada tujuh pekerja yang ter-PHK yang melaporkan secara mandiri kepada Dinas,” kata Sutrisno.

Memang, kata Sutrisno, tidak semua karyawan yang terkena PHK dan dirumahkan semuanya penduduk Kota Semarang, tapi mereka bekerja di perusahaan yang secara hukum berada di wilayah Kota Semarang. Sebagai tindak lanjut atas data yang diperoleh, Disnaker melaporkan ke pemerintah pusat melalui Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi Jawa Tengah.

Dia mengakui, banyak pengusaha yang sebenarnya berat hati untuk melakukan PHK maupun merumahkan karyawannya. “Semua perusahaan merasa berat hati melakukan PHK maupun merumahkan dan berjanji bila ekonomi normal pekerja bisa kembali bekerja karena saat ini bencana ekonomi melanda dunia dan sendi-sendinya,” terangnya.

Terpisah, aktivis LBH Semarang Cornel Gea, meminta agar proses PHK dan merumahkan karyawan dilakukan secara benar. Hak-hak pekerja tidak boleh diabaikan, sesuai kesepakatan kerja bersama dan peraturan yang berlaku. “JHak-hak pekerja harus dipenuhi, jangan sampai karena alasan pandemi, hak-hak buruh dikorbankan,”tukas Cornel. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*