Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jangan Semprotkan Disinfektan ke Tubuh, Ini Bahayanya

Penyemprotan disinfektan | Foto: cnnindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Penyebaran virus corona di Indonesia yang semakin masif membuat masyarakat dan pemerintah daerah melakukan berbagai upaya untuk menghalau virus tersebut dari lingkungan tempat tinggal, bahkan menyemprotkan disinfektan ke tubuh manusia.

Hal itu dilakukan hampir seluruh pemeribtahan daerah, membuat bilik-bilik sterilisasi dan melakukan penyemprotan disinfektan ke tubuh ibu-ibu pedangang di pasar tradisional. Namun taukan Anda bahwa kandungan bahan yang ada dalam disinfektan itu sangat berbahaya jika masuk ke salutan paru-paru?

Pakar Paru Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, dr Reviono, mengatakan penyemprotan disinfektan langsung ke tubuh sangat berbahaya. Hal itu karena bahan yang terkandung dalam disinfektan merupakan partikel berbahaya bagi tubuh.

Dia menambahkan partikel berbahaya dalam disinfektan akan membuat peradangan pada saluran pernapasan.

Jika terkena mata juga akan mengakibatkan iritasi. “Entah itu deterjen atau alkohol kalau tiap hari disemprot ke tubuh dan terhirup masuk ke saluran pernapasan akan ada akumulasi partikel berbahaya,” ujarnya kepada wartawan di Fakultas Kedokteran (FK) UNS beberapa waktu lalu.

“Maka akan terjadi kerusakan, yang paling ringan yaitu bronkitis akut. Selain itu, bisa juga terjadi peradangan pneumonitis, jadi di alveoli ikut meradang atau terjadi kerusakan,” jelas dia.

Sehingga Dekan FK UNS ini menyarankan agar masyarakat berhati-hati dalam menggunakan disinfektan kepada tubuh. Sebaiknya, penyemprotan disinfektan dilakukan di tempat-tempat yang sekiranya menjadi terpat transit mikroorganisme berbahaya/virus. Tempat itu antara lain pegangan di tangga, eskalator, gagang/handle pintu, dan tempat-tempat lain yang sering disentuh manusia.

“Menurut saya lebih efektif dengan mengelap disinfektan ke permukaan benda yang sering disentuh. Seperti daun pintu, pegangan tangga, pegangan lift, pegangan kursi karena penularan lewat benda-benda tersebut relatif tinggi,” imbuhnya.

Reviono menilai, penyemprotan disinfektan di jalan-jalan hanya efisien dilakukan di suatu daerah yang banyak di jumpai orang dengan pengawasan (ODP) Covid-19. Sedangkan langkah antisipasi dalam pencegahan persebaran virus corona adalah social distancing/physical distancing.

Selain itu, selalu mencuci tangan secara benar menggunakan sabun agar virus mati. Rutin ganti pakaian juga penting, apalagi setelah berpergian dari tempat yang disinyalir menjadi sumber infeksi. Reviono mengimbau masyarakat senantiasa menjaga kesehatan.

“Kalau orang itu sehat, pertahanan tubuh bisa melawan virus maka virus mati dengan sendirinya. Selama virus hidup akan berpindah dari orang satu ke orang lain. Maka perlunya jaga jarak serta hindari kerumunan yaitu untuk memutus penyebaran Covid-19. Minimal jarak satu meter supaya kalau ada virus tidak melompat [droplet], kalau sedang batuk pakai masker, hindari salaman dan anjuran dari pemerintah lainnya,” ujarnya, seperti dikutip dari Solopos.com. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*