COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Farmasi Dan Kedokteran UGM Paling Diminati Peserta SNMPTN

Foto: rtcjogja.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Fakultas farmasi dan fakultas kedokteran UGM (Universitas Gadjah Mada Yogyakarta menjadi program studi yang paling diminati peserta SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri) tahun 2020. Setelah itu, program studi teknologi informasi (TI) menjadi favorit ketiga yang menjadi pilihan calon mahasiswa.

Wakil Rektor Bidang Pendidikan, Pengajaran dan Kemahasiswaan (PPK), Prof Dr Djagal Wiseso Marseno, mengatakan untuk kelompok program studi Saintek pada SNMPTN di UGM ‎kali ini, peminat terbanyak adalah Farmasi. Disusul kedokteran, dan kemudian Teknologi Informasi. Sedangkan untuk kelompok Soshum, prodi paling diminati adalah psikologi, manajemen dan hukum.

Menurut dia, seleksi masuk UGM melalui SNMPTN memang ketat. Daro 25.604 peserta, yang diterima hanya 1.753 calon mahasiswa. “Dengan demikian, hanya 4,84 persen pendaftar yang akhirnya diterima di UGM melalui jalur SNMPTN,” ujar Djagal Wiseso Marseno, Rabu (8/4/2020)

Dari 1.753 calon mahasiswa yang diterima tersebut terbagi dalam kelompok program studi, yakni Saintek sebanyak 1.238 calon mahasiswa dan kelompok program studi Soshum sebanyak 515 calon mahasiwa.

Baca juga: Satu Dari Empat Pemegang KIP-Kuliah Diterima PTN, Keluarga Terdampak Corona Bisa Dapat KIP-Kuliah

Secara tegas, Djagal mengingatkan meski sudah dinyatakan lolos SNMPTN, masih ada tahapan yang harus diikuti agar bisa diterima sebagai mahasiswa UGM secara penuh. Calon mahasiswa harus melengkapi biodata dan mengunggah dokumen sebagaimana disyaratkan melalui laman https://um.ugm.ac.id/admisi  mulai tanggal 13 April 2020 pukul 13.00 WIB sampai dengan 30 April 2020 pukul 23.59 WIB.

Yang harus diingat, jika sampai batas waktu tanggal 30 April 2020 pukul 23.59 WIB calon mahasiswa tidak melengkapi biodata dan mengunggah dokumen sesuai dengan prosedur dan ketentuan, yang bersangkutan akan dianggap melepaskan haknya sebagai calon mahasiswa Program Sarjana Universitas Gadjah Mada Tahun Akademik 2020/2021. Artinya, yang bersangkutan dinyatakan gugur sebagai calon mahasiswa UGM.

UGM juga memberi panduan bagi peserta pemegang Kartu Indonesia Pintar Kuliah (KIP-K), diingatkan ada tambahan dokumen yang harus diunggah, yaitu pemindaian (scan) Kartu Indonesia Pintar (KIP) dan surat pernyataan kesediaan membayar uang kuliah tunggal (UKT) apabila pendaftaran KIP-K tidak disetujui. UGM akan memverifikasi siapa-siapa yang dinyatakan berhak mendapat KIP-K dan siapa tidak.

Jika registrasi sudah dilakukan dan dinyatakan lengkap, calon mahasiswa yang non-KIP-K harus segera membayar uang kuliah tunggal (UKT), mencetak Bukti Registrasi, dan mengambil Kartu Tanda Mahasiswa (KTM) serta jaket almamater. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*