Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

30.514

31.186

3%

Kasus Baru

993

672

-32%

Update: 7 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

BNPB Prediksi Kasus Positif Corona di Indonesia Capai 27.000 Akhir April, Jika…

Ilustrasi | Foto: theaustralian.com.au
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo mengatakan kasus positif virus corona di Indonesia bakal menyentuh angka lebih dari 27.000 pada akhir April 2020.

Prediksi tersebut ia dapat dari pemodelan yang telah dilakukan oleh Badan Intelijen Negara (BIN). “Estimasi jumlah kasus di Maret 1.577 masukan BIN. Ini relatif akurat. Estimasi akhir April 27.300. Puncaknya pada akhir Juni dan akhir Juli,” terang Doni dilansir Detik.com (2/4).

Berikut prediksi Doni Monardo, selaku Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 pada akhir April hingga Juli terkait kasus corona di Tanah Air:

1. Akhir April 2020 sebanyak 27.307 kasus
2. Akhir Mei 2020 sebanyak 95.451 kasus
3. Akhir Juni 2020 sebanyak 105.765 kasus
4. Akhir Juli 2020 sebanyak 106.287 kasus

Pemodelan Skenario UI

Sementara itu, Ikatan Alumni Departemen Matematikan Universitas Indonesia (UI) memprediksi masa puncak corona di Indonesia pada Mei-Juni 2020. Dengan catatan, pembatasan jarak diterapkan dengan tegas.

Baca juga: Cegah Penyebaran Corona, Lima Pasar di Magelang Ditutup

Jika Doni Monardo mengatakan pada akhir April kasus corona di Indonesia menyentuh angka 27.000, berbeda dengan UI. Dengan penerapan skenario dua, kasus corona pada awal Mei menyentuh angka 60.000 orang.

Dalam pemodelan yang mereka gunakan, terdapat skenario yang ia teliti. Skenario pertama, jika tidak ada kebijakan signifikan dan tegas dalam mengurangi interaksi sesama manusia. Dengan skenario ini, pandemi corona puncaknya terjadi pada 4 Juni 2020 dengan total kasus mencapai ratusan ribu. Wabah ini berakhir pada akhir Agustus – awal September.

Skenario kedua, jika kebijakan sudah ada namun kurang tegas dan kurang strategis dalam mengurangi interaksi sesama manusia. Di mana masyarakat tidak disiplin melakukan physical distancing.

Dengan skenario kedua ini, puncak wabah corona di Indonesia diprediksi terjadi 2 Mei 2020 dengan total kasus sebanyak 60.000 orang positif. Diprediksi dengan menerapkan skenario dua ini, pandemi berakhir akhir Juni – awal Juli 2020.

Skenario ketiga, jika diberlakukan kebijakan tegas dan strategis dalam mengurangi interaksi sesama manusia dan masyarakat disiplin melakukan hal tersebut.

Hasilnya, diprediksi pandemi corona puncaknya terjadi 16 April 2020 dengan kasus positif sebanyak 17.000 orang. Diprediksi, wabah Covid-19 berakhir pada Mei – awal Juni. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*