Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

26.940

27.549

2%

Kasus Baru

467

609

30%

Update: 2 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Profesor Lingkungan Undip Ungkap Wabah Corona Dalam Wujud Puisi Jawa

Ilustrasi | Foto: rilis.id/kronologi.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Seorang professor di Sekolah Ilmu Lingkungan Universitas Diponegoro (Undip) Semarang mengekspresikan pendapat dan rasa hatinya tentang wabah Virus Corona (Covid-19) melalui sebuah puisi jawa atau yang popular disebut geguritan. Puisi yang diiberi judul Horeg Karana Corona atau Prahara Corona itu, terbagi dalam 4 bait dan 27 baris itu merupakan refleksi mendalam dari sang professor.

Adalah Prof Dr Ir Sri Puryono KS MP, pengajar di Program Studi Lingkungan Undip, yang menyebar geguritannya untuk direnungkan bersama hikmah dan perjalanan hidup yang mesti ditempuh. Puisi yang ditulis 18 Maret 2020 oleh mantan Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Tengah itu, selain mendeskripsikan secara cermat wabah Corona yang terjadi sekarang, juga memberi makna hasil renungannya yang mengajak semua pihak tetap optimistik.

“Saya memang suka menulis geguritan sejak dulu. Saya merasa lebih mampu mengekspresikan rasa batin saya dalam bahasa Jawa. Tapi, supaya bisa berguna untuk orang banyak, saya buat juga dalam bahasa Indonesia,” kata Sri Puryono kepada joss.co.id, Rabu (18/3/2020).

Menurut dia, wabah atau prahara ini karena ulah manusia sendiri. Akibatnya, ada istilah lockdown atau isolasi di beberapa negara, atau meliburkan kegiatan dan meniadakan keramaian. Tapi itu semua sifatnya sementara. “Sepinya dunia ini hanya sementara, prahara juga tidak akan selamanya. Bahaya pergi, kebahagiaan akan datang,” tutur ahli tentang pesisir pantai dan wawasan nasional kelautan ini.

Prahara atau Wabah juga bisa berguna untuk mengingatkan kita semua agar tahu kapan harus bicara lantang tentang kebenaran, dan kapan diam untuk kebenaran. “Corona jadi pengingat manusia untuk mawas diri,” tegasnya.

Sri Puryono sebelum menjadi guru besar di Program Ilmu Lingkungan Undip, adalah birokrat yang lama berkarir di Pemprov Jateng. Dia pernah selama 7 tahun menjabat sebagai Sekretaris Daerah jika masa jabatannya dihitung semenjak menjadi Plh dan Plt Sekda Jateng. Puryono yang menjadi salah satu lulusan terbaik KRA Lemhanas ini juga aktif berkesenian sejak muda.

Sri Puryono

Berikut kutipan lengkan geguritan dan terjemahannya dalam bahasa Indonesia:

HOREG KARANA CORONA (PRAHARA CORONA)

Tekan dina iki donya horeg

Horeg ing nala dudu horeg kasatmata

Dalan-dalan papan karameyan mesjid greja pura beda karo sadurungira

Para bakul para pangudi boga njola

Sepi kang ngiseni sepi kang nukoni

Nanging kabeh manungsa atine rame gedhe kuwatire

Mengko gek Corona liwat Corona mampir

Mangka tan kasat mata tan ngerti kapan le tekane

Corona kang nggegirisi

Corona kang agawe pati

Kaya gawe manungsa lali

Yen duwe Gusti

***

Lali yen panguwasa sejati ing Astane Gusti

Nanging apa mangkono kuwi

Dudu Rekadaya manungsa ora ndhuwa kersa-Ne  Kang Kuwasa

Rekadaya manungsa iku pengin medhot tumangkare memala

Corona kudu sirna

***

Horeging pambudidaya

Horeging nala kaya padha nanging beda

Pambudidaya kanggo ngudi amrih slameting nyawa kawula

Nala horeg merga winates polahira

***

Sepinira mung kanggo sawetara

Horegira datan salaminya

Memala lunga bagya mulya teka

Corona dadi sarana ndhadha yen manungsa

Kudu bisa milah milih patrapira

Kapan mardika kapan kinunjara.

Terjemahannya sbb:

PRAHARA CORONA

Sampai detik ini dunia bergelora

Prahara di dunia maya dan dunia nyata

Jalan-jalan, tempat keramaian, masjid, gereja, sekolah berbeda dari biasanya

Para pedagang makanan kaget

Sepi dari pemasok dan sepi pembeli

Namun hati manusia bergemuruh penuh  kegalauan

Jangan-jangan  Corona datang menghampiri bahkan menjangkiti

Tanpa terlihat dan tanpa terasa

Corona yang berbahaya

Corona yang mematikan

Sepertinya membuat manusia lupa akan Tuhannya

***

Lupa…kalau punya Tuhan

Lupa bahwa kekuasaan tertinggi di tangan Tuhan

Namun apakah seperti itu

Bukan…

Usaha manusia tidak bisa mendahului keinginan Tuhan yang Maha Kuasa

Walau manusia ingin mengakhiri prahara Corona

***

Prahara dunia ini berbeda

Dengan ributnya usaha manusia menyelamatkan dunia

Prahara ini karena ulah manusia sendiri

***

Sepinya dunia ini hanya sementara

Prahara juga tidak selamanya

Bahaya pergi

Kebahagiaan kan datang

Corona jadi pengingat manusia tuk mawas diri

Kapan bicara lantang tentang kebenaran

Kapan diam untuk kebenaran

Semarang 18 Maret 2020  (awo)

2 Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*