Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pelayanan SIM Ditutup Sampai 29 Mei 2020, Habis Masa Berlaku Ditoleransi

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) melalui Direktur Regident Korps Lalulintas Mabes Polri, memerintahkan penutupan sementara Surat Izin Mengemudi (SIM) di seluruh Indonesia mulai 24 Maret sampai 29 Mei 2020. Penutupan layanan SIM di kepolisian tersebut, disebut untuk menghindari efek wabah Covid-19 agar tak meluas penyebarannya.

Melalui surat telegram bernomor ST/967/III/YAN.1.1./2020 tertanggal 23 Maret 2020 yang ditandatangani Direktur Regident Korlantas Mabes Polri, Brigjen (Pol) Yusuf, diperintahkan kepada segenap jajaran untuk melakukan penutupan sementara pelayanan pengurusan SIM, baik untuk baru maupun perpanjangan, juga menghentikan layanan SIM Keliling maupun Gerai SIM yang ada di beberapa lokasi khusus.

Surat telegram yang ditujukan kepada Kapolda dan Direktur Lalulintas (Dirlantas) seluruh Polda itu disebutkan, layanan SIM internasional juga ditutup sementara untuk mencegah penyebaran virus corona.

Berdasarkan salinan putusan yang diterima KONTAN, ada beberapa poin penting itu adalah:  Pertama, layanan pengurusan perpanjangan Surat Izin Mengemudi (SIM) maupun pembuatan SIM baru dihentikan sementara. Penghentian layanan tersebut juga termasuk layanan SIM keliling maupun gerai SIM.

Baca juga: Asrama Haji Dipertimbangkan Jadi RS Darurat Covid-19

Penghentian layanan itu meski disebutkan sampai 29 Mei 2020, ada keterangan melihat perkembangan. “Sampai dengan batas waktu yang ditentukan kemudian melihat perkembangan situasi,” tulis Yusuf dalam surat telegram tersebut.

Memang ada pengecualian, untuk wilayah yang dianggap bebas dari wabah corona, pelayanan pembuatan SIM baru maupun perpanjangan SIM lama masih bisa diberikan. Akan tetapi pelaksanaannya harus mengacu pada upaya pencegahan penyebaran wabah virus corona Covid-19.

Terkait dengan SIM yang habis masa berlakunya antara 24 Maret 2020 sampai 29 Mei 2020, karena baru bisa mengurus perpanjangan setelah penutupan sementara dihentikan, atau sampai kondisi normal, maka dikenakan perlakuan sama seperti perpanjangan saja. Tidak dikenakan perlakuan sebagai emohon SIM baru akibat keterlambatan karena kondisi wabah.

Sebagaimana diketahui, dalam aturan yang berlaku sekarang, setiap pemohon yang terlambat memperpanjang SIM lewat masa berlakunya, dikenakan ketentuan sebagai pemohon baru.

Ada juga pengecualian bagi mereka yang dalam konteks wabah corona ditetapkan sebagai Orang Dalam Pemantauan (ODP), Pasien Dalam Pengasan (PDP) dan mereka yang dinyatakan suspect atau positif terinfeksi virus corona.  Proses perpanjangan SIM bisa dihitung sampai yang bersangkutan dinyatakan sembuh. Tentunya dengan membawa surat keterangan dari dokter. (awo)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*