Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Malaysia dan Singapura Resmi Tetapkan Lockdown

Kolase | Foto: scmp.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MALAYSIA – Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin menetapkan pembatasan secara nasional di Malaysia. Berlaku sejak 18 Maret hingga 31 Maret terkait virus corona COVID-19. Hal yang sama juga diterapkan oleh pemerintah Singapura.

‘Lockdown’ pertama dalam sejarah Malaysia ini diumumkan perdana menteri dalam siaran langsung di televisi. Ada 125 kasus baru dilaporkan hari ini, sehingga total ada 553 kasus.

“Perintah ini didasarkan pada Undang-undang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular 1988 dan Undang-undang Polisi 1967,” kata Muhyiddin, dikutip dari Bernama.com, Senin (16/3).

Dikutip dari detik.com, pembatasan aktivitas dan pengumpulan massa secara nasional mencakup aktivitas keagamaan, olahraga, sosial, dan budaya.

Perkecualian untuk supermarket, pasar basah, toko kebutuhan pokok, dan convenience store yang menjual kebutuhan sehari-hari.

Baca juga: Italia Catatkan Korban Meninggal Akibat Corona 368 Dalam Sehari, Vatikan Batalkan Perayaan Minggu Paskah

Kebijakan ini juga berarti bahwa kegiatan belajar mengajar di semua sekolah diliburkan pada periode tersebut.

Sementara itu, mulai Senin 16 Maret pukul enam petang waktu setempat, Singapura memberlakukan aturan baru bagi pengunjung dan warga negaranya. Mereka yang baru datang dari negara-negara Jepang, Swiss, Inggris, dan negara-negara ASEAN harus menjalani isolasi mandiri selama 14 hari sampai dinyatakan bebas dari virus Corona.

Mereka harus memilih dan menunjukkan bukti lokasi berdiam diri dalam 14 hari itu. Bisa di hotel, rumah, atau kediaman kerabat di Singapura.

Kebijakan “14-day stay-home notice” berlaku bagi siapa pun, baik warga negara Singapura, pemegang kartu izin menetap, mau pun pengunjung biasa.

Akan tetapi, Kepada Malaysia yang anggota ASEAN itu. Saat mengumumkan kebijakan ini, Menteri Pembangunan Nasional Lawrence Wong, menarik napas sesaat dengan wajah yang menunjukkan peliknya situasi, bahwa kebijakan “14-day stay-home notice” tidak berlaku bagi pendatang dari perbatasan Malaysia, baik bagi warga Singapura mau pun Malaysia yang melintas di perbatasan dua negara. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*