Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kabar Baik, Seluruh Pasien Positif Corona di RSUD dr Moewardi Solo Dinyatakan Sembuh

RSUD dr Moewardi Solo | Foto: youtube
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – RSUD dr Moewardi Solo kini tidak memiliki pasien positif virus corona setelah tiga pasien dinyatakan sembuh. Meski demikian mereka diimbau untuk tetap menjaga diri dan beristirahat di dalam rumah.

Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo, mengatakan para pasien positif corona yang sudah sembuh dan keluar dari RSUD dr Moewardi Solo tetap wajib mengkarantina diri lagi selama 14 hari di rumah.

Hal itu agar penyembuhan berjalan maksimal dan tidak ada lagi potensi virus yang bisa menular ke orang lain.

“Jangan sampai terpapar lagi. Sembuh terus terpapar lagi kan juga kasihan,” kata dia dalam jumpa pers di Kompleks Balai Kota Solo, Senin (30/3). Rudy juga meminta masyarakat tidak mengucilkan pasien corona yang telah sembuh.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Solo, Ahyani, yang juga Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Solo, mengatakan secara kumulatif hingga Senin pukul 11.00 WIB, ada tiga warga ber-KTP Solo yang positif corona.

Dua di antara tiga pasien positif corona tersebut meninggal dunia saat menjalani isolasi di RSUD dr Moewardi Solo dan satu orang sembuh. Selanjutnya, jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) ada 26 orang.

Baca juga: Pariwisata Terpuruk, Pelaku Perhotelan di Solo Minta Keringanan Pajak

Dari jumlah itu perincian yang dirawat di rumah sakit rujukan lini pertama dan lini kedua ada 16 orang, pasien sembuh tujuh orang, dan meninggal namun belum terkonfirmasi positif Covid-19 tiga orang.

Selanjutnya jumlah orang dalam pemantauan (ODP) ada 162, dengan perincian yang dirawat inap enam orang dan rawat jalan 156 orang.

“Selama Solo berstatus Kejadian Luar Biasa (KLB), kami sudah melakukan penyemprotan disinfektan ke tempat-tempat publik oleh 11 tim, yang terdiri dari unsur masyarakat, TNI/Polri, dan Pemkot,” jelas Ahyani, seperti dikutip dari Solopos.com.

Penyemprotan dilakukan di 1.200-an lokasi di Kota Bengawan. Untuk selanjutnya akan dilakukan penyemprotan di kelurahan-kelurahan yang dilakukan sukarelawan dengan 270 alat.

Penyemprotan dilakukan secara periodik, tak hanya sekali dengan menyasar fasilitas umum dan fasilitas sosial. Penyemprotan juga dilakukan di angkutan umum serta menyesuaikan permintaan masyarakat.

Sebelumnya, pasien positif corona asal Kelurahan Mojosongo, Jebres, yang dirawat di RSUD dr Moewardi Solo, dinyatakan sembuh setelah dua kali swab tenggorokan hasilnya negatif.

Begitu pula guide asal Denpasar, Bali, yang semula positif corona juga dinyatakan sembuh setelah hasil swab dipastikan negatif Covid-19. Terbaru, pasien positif corona asal Desa Grogol, Sukoharjo, yang dinyatakan sembuh. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*