Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

26.940

27.549

2%

Kasus Baru

467

609

30%

Update: 2 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Walikota dan Ketua DPRD Kota Semarang Siapkan Rumah Dinas Untuk Isolasi Pasien Virus Corona

Kolase, Walikota Semarang Hendrar Prihadi - Ketua DPRD Kota Semarang Kadarlusman | Foto: kompas.com/halosemarang.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Ketua DPRD Kota Semarang, Kadarlusman dan Walikota Semarang Hendrar Prihadi merelakan rumah dinasnya untuk dijadikan ruang isolasi bagi pasien virus corona. Hal itu menyusul meningkatnya jumlah pasien isolasi dan keterbatasan ruangan di rumah sakit.

Rumah dinas Ketua DPRD Kota Semarang yang ada di Kecamatan Banyumanik, untuk dijadikan ruang isolasi darurat bagi pasien corona. Kadarlusman mengaku sudah berkoordinasi dengan Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang, untuk teknis penyiapan ruang isolasi darurat di rumah dinasnya itu.

Hal itu dilakukan karena pihaknya merasa prihatin, kasus penularan virus corona di Kota Semarang sudah mulai massif dan menulari banyak warga Kota Semarang.

“Apalagi kami memperoleh laporan bahwa beberapa rumah sakit kekurangan ruang isolasi karena banyaknya pasien yang harus ditangani. Kami sudah koordinasi dengan Dinas Kesehatan Kota Semarang untuk penyerahan rumah dinas ini. Teknisnya seperti apa, kami serahkan ke Dinas Kesehatan,” katanya, Senin (23/3).

Dikatakan, pihaknya juga mendorong agar Dinas Kesehatan Kota Semarang agar semakin rutin melakukan upaya pencegahan penularan virus corona. Selain melakukan penyemprotan cairan disenfektan di tempat umum, juga menyiapkan ruang perawatan bagi warga yang telah tertular.

“RSUD juga kami minta tak menolak pasien. Jika memang kekurangan tempat perawatan, silakan pakai rumah dinas ketua DPRD Kota Semarang untuk jadi tempat perawatan atau ruang isolasi darurat. Karena ini kondisi genting, kami pun berharap semua pihak bisa berperan aktif dalam pencegahan penularan virus corona ini. Jika butuh bantuan tenaga medis atau anggaran tambahan, mari kita bicarakan bersama. Mari kita bersama jihad melawan corona ini, ” tegasnya.

Baca juga: Ayo Bersama Lawan Corona, RSUP Kariadi Butuh Bantuan Perlengkapan Medis

Hal yang sama juga dilakukan Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi. Dia  menyiapkan ruang isolasi yang diperuntukkan bagi warga perlu perawatan khusus untuk isolasi. Tempatnya di Rumah Dinas Wali Kota. “Saya siapkan Rumah Dinas Wali Kota di Manyaran menjadi ruang isolasi. Rumah dinas bisa didesain menjadi sekitar 120 ruang isolasi,” ungkapnya Senin (23/3) di Balai Kota.

Hendi mengatakan pembuatan ruang isolasi saat ini sedang dikerjakan  oleh instansinya. Diharapkan ruang isolasi tersebut siap difungsikan mulai 30 Maret.

Selain rumah dinas wali kota, Hendi juga menyiapkan Gedung Diklat di Sambiroto yang diperkirakan bisa untuk 30 ruang isolasi. “Jadi kami siapkan tambahan 150 ruang isolasi bagi warga yang memerlukan penanganan akibat terpapar virus corona,” tuturnya.

Untuk tenaga media di ruang isolasi Rumah Dinas Manyaran, Wali Kota telah berkoordinasi dengan RS Tentara, TNI, Polri, dan instansi kesehatan. Pembuatan ruang isolasi sebagai antisipasi karena rumah sakit rujukan over capacity menampung pasien korona.

Ia menyebutkan hingga kini di Semarang terdapat enam pasien positif (tiga di antaranya warga Semarang, tiga orang lainnya warga luar), Lalu 71 orang pasien dalam pengawasan (PDP) dirawat di berbagai rumah sakit, dan 870 orang dalam pantauan (ODP). “Kami berharap masyarakat sehat semua. Tambahan ruang isolasi sebagai antisipasi bila ada ledakan orang yang memerlukan penanganan khusus,” tuturnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*