Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Ayo Bersama Lawan Corona, RSUP Kariadi Butuh Bantuan Perlengkapan Medis

RSUP dr Kariadi Semarang | Foto: emariferha.wordpress.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) dr Kariadi Semarang membutuhkan beberapa kebutuhan medis maupun perlengkapan dalam penanganan pasien corona. Persediaan alat pelindung diri (APD) itu kini mulai menipis menyusul peningkatan jumlah pasien baik dalam pengawasan maupun positif corona.

Sebuah pesan berantai melalui aplikasi Whatsap yang telah dikonfirmasi JoSS.co.id kepada dokter Agoes Oerip Poerwoko, Direktur Pelayanan Medik, Keperawatan dan Penunjang RSUP Dr. Kariadi Semarang.

Berikut beberapa kebutuhan yg diperlukan RSUP dr. Kariadi: Masker bedah, Masker N95, Gaun overall full coat, Handrub berbasis alkohol, sarung tangan medis, Sarung tangan medis panjang dan Shoes cover.

Selain itu juga dibutuhkan Kacamata Google, Sepatu boot, Desinfektan (chlorin + alkohol), Face shield, Suplemen Vit. C (holisticare, zegavit, pharmaton, dll), Biskuit merk ternama dan Susu kotak / susu kaleng.

Dalam pesan tersebut juga disampaikan tidak menerima bantuan uang tunai. “Mohon maaf kami tidak terima bantuan uang tunai dan masker berbahan ‘kain’ yg ada di pasaran, karena peruntukan bukan untuk medis,” bunyi pengumuman tersebut.

“Jika ada donatur yang berkenan membantu, bisa menghubungi nomor HP tersebut di gambar yang saya kirim,” tambah pesan itu.

Sementara itu, Ketua Tim Airborne Disease Rumah Sakit Umum Pusat Dr Sardjito Yogyakarta, Ika Trisnawati, mulai was-was dengan persediaan alat pelindung diri (APD) di rumah sakit tersebut yang mulai menipis. Padahal saat ini, RS tersebut sedang merawat beberapa pasien positif Corona.

Baca juga: DBH Cukai Kudus Untuk Pembangunan Rumah Sakit Dialihkan Untuk Penanggulangan Corona Virus

RS rujukan ini telah merawat tiga pasien positif Covid-19. Mereka adalah Satu balita yang dinyatakan sembuh dan boleh pulang.

Balita itu sebelumnya diisolasi bersama ayah dan ibunya. Satu pasien positif merupakan guru besar Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Belakangan bertambah seorang asal Kecamatan Brebah, Sleman.

“Untuk menangani satu pasien, petugas medis membutuhkan 10 hingga 15 alat pelindung diri, tergantung kondisi pasien,” kata Ika, belum lama ini.

Ika ketat  memberlakukan penggunaan alat pelindung diri. Petugas medis, di antaranya dokter dan perawat tidak boleh keluar masuk ruang isolasi sembarangan. Mereka harus patuh pada jadwal dengan sistem bergantian. “Kunjungan dokter dan perawat dibuat efektif agar tak boros APD,” kata Ika.

Efektif yang dia maksudkan adakah tenaga medis tidak boleh seenaknya keluar masuk ruang isolasi. Jadwal masuk petugas medis di ruang isolasi diusahakan bersamaan. Misalnya, pada saat pemeriksaan kondisi vital pasien, petugas kesehatan yang masuk juga sekaligus memberikan makan kepada pasien. Petugas medis yang masuk juga dibatasi.

Petugas gizi misalnya tidak boleh masuk ke ruangan. Dia hanya memberikan ransum kepada tim medis yang akan masuk ke ruang pasien. Yang membawa ransum masuk adalah perawat yang langsung menangani pasien. Setelah bertugas di ruang isolasi, semua tenaga medis harus membuang semua alat pelindung diri di ruang dekontaminasi. Setelah itu semua petugas harus membersihkan diri atau mandi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*