Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Begini Wejangan Eyang Noto, Saat Memberi Restu Jokowi Terjun Ke Dunia Politik

Presiden Joko WIdodo saat bersama Ibunda | Foto: liputan6.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – “Kalau mau kaya, jangan jadi walikota” kata Sujiatmi, kala putera sulungnya Presiden Joko Widodo meminta restu saat akan mengikuti pemilihan Walikota Solo pada 2005 silam.

Bukan tanpa alasan, sang ibunda mengatakan hal itu pasalnya secara tiba-tiba putera sulungnya itu pindah haluan dari apa yang selama ini dicita-citakannya yakni pengusaha meubel. Padahal kala itu bisnis meubel anak laki-lakinya itu tengah di puncak kesuksesan.

Dia lalu menganjurkan Jokowi menunaikan umrah untuk memastikan pilihannya itu. Sepulang umrah, Jokowi menemui ibunya dan memastikan siap maju. Sujiatmi akhirnya merestui anaknya maju.

Ia mengingatkan Jokowi harus ikhlas mengeluarkan uang untuk mengongkosi pencalonan. Uang yang keluar tak boleh diminta. “Dengan begitu, jabatan pemimpin akan amanah,” kata
Sujiatmi.

Jokowi setuju. Keduanya berembuk. Uang tabungan yang rencananya jadi modal membuat pompa bensin akhirnya dipakai untuk ongkos kampanye. Hasilnya, berpasangan dengan F.X. Hadi Rudyatmo, Jokowi menang.

Sejak saat itu, karir politik Jokowi melejit dengan mulus. Dua kali menjadi Wali Kota Solo kemudian menjadi Gubernur DKI Jakarta dan kini menjadi Presiden RI selama dua periode. Dalam perjalanan politiknya, Jokowi mengaku selalu berdiskusi dan meminta restu dengan sang ibunda.

Baca juga: Ini Penyebab Wafatnya Eyang Noto, Ibunda Jokowi

Sujiatmi menikah dengan, Notomiharjo pada 1959. Jokowi lahir di Rumah Sakit Brayat Minulya, Solo, 21 Juni 1961. Joko artinya lelaki. Widodo artinya selamat. Wirorejo kakeknya mengatakan, “Anakmu bisa jadi orang nanti.”

Setelah itu, Sujiatmi melahirkan tiga adik Jokowi. Mereka dibesarkan dengan kondisi keuangan yang pas-pasan. Kedua orang tua ini sering berselisih dalam soal cara mendidik anak, karena Sujiatmi lebih keras menegakkan disiplin.

Sedangkan Noto,cenderung lembut. “Tapi kami tetap sepakat, sekolah anak-anak prioritas utama” kata Sujiatmi seperti dikutip dari Majalah Tempo edisi 30 Juni 2014.

Sujiatmi membesarkan Jokowi hingga lulus Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada. “Cita-citanya waktu itu kalau enggak pengusaha mebel, ya, jadi administrator, alas (hutan),” kata Sujiatmi kala itu.

Sujiatmi Notomiharjo atau yang akrab disapa Eyang Noto telah berpulang pada Rabu (25/3) setelah empat tahun lamanya berjuang melawan kanker. Ibunda Presiden Jokowi ini wafat pada usia 77 tahun di Rumah Sakit Tentara Slamet Riyadi Solo.

Kini, tak ada lagi tempat berdiskusi tentang politik dan berbagai hal yang sangat dipercaya Presiden Jokowi. Selamat Jalan Eyang Noto, Semoga Khusnul Khotimah… (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*