COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

135.123

137.468

2%

Kasus Baru

2.307

2.345

2%

Update: 15 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Bambang Kribo: Jateng Harus Siap Hadapi Perlambatan Ekonomi Akibat Kondisi Global

Ketua DPRD Jateng Bambang Kusriyanto dalam Rakor penyusunan Rencana Anggaran Pendapatan APBD Perubahan TA 2020 dan Anggaran Pendapatan RAPBD Murni TA 2021, Senin (2/3/2020), di Hotel Alana Kabupaten Karanganyar | Foto: jatengprov
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KARANGANYAR – Ketua DPRD Provinsi Jateng Bambang Kusriyanto menekankan pentingnya strategi guna mengantisipasi perlambatan ekonomi akibat kondisi global, di antaranya dampak virus corona dan dikeluarkannya Indonesia dari daftar negara berkembang oleh Amerika Serikat.

Hal itu diungkapkannya dalam Pembukaan Rapat Koordinasi Penyusunan Rencana Anggaran Pendapatan APBD Perubahan TA 2020 dan Anggaran Pendapatan RAPBD Murni TA 2021, Senin (2/3) di Hotel Alana Kabupaten Karanganyar.

Menurutnya dengan dikeluarkannya Indonesia sebagai negara berkembang oleh Amerika Serikat dan dampak Virus Corona, perlu dilakukan langkah-langkah strategis sebagai antisipasi perlambatan ekonomi di Jateng.

Selain itu, dalam rangka pembahasan, sebagai anggota DPRD yang berkewajiban meningkatkan pendapatan, perlu mendorong eksekutif untuk meningkatkan pendapatan dengan pemikiran yang rasional. Pendapatan itu tidak bisa didorong begitu saja tanpa ada potensi yang dihitung.

Ia mengatakan argumen dan musyawarah yang disampaikan di dalam rapat akan memunculkan potensi sebenarnya. Apabila hanya dipaksa pendapatan itu harus naik, belum tentu dalam pelaksanaannya bisa dilakukan. Oleh karena itu, perlu musyawarah antara anggota badan anggaran degan eksekutif.

“Kami mohon eksekutif juga terbuka cara agar potensi pendapatan bisa dimaksimalkan sehingga kebutuhan rakyat bisa tercukupi. Tujuan akhir dari rakor pendapatan adalah sinergitas yang tinggi dari proses perencanaan, pembangunan, dan pengelolaan keuangan daerah menuju Jateng yang sejahtera berdikari, tetep mboten ngapusi, mboten korupsi,” katanya, seperti dikutip dari dprd.jatengprov.go.id.

Ia menambahkan kebutuhan anggaran untuk pembangunan Jateng adalah tanggungjawab bersama antara pemerintah daerah dan DPRD yang bertujuan meningkatkan kesejahteraan dan perekonomian masyarakat berdasarkan UU Nomor 23 Tahun 2015.

Bersama Wakil Gubernur Jateng Taj Yasin Maemun | Foto: jatengprov
Baca juga: DPRD Jateng Genjot Progres Pembangunan Jalur Selatan Selatan Puworejo-Cilacap

Menurutnya, berhasil dan tidaknya Pemerintah Provinsi menjadi tanggungjawab bersama antara eksekutif dan legislatif. Dia percaya bahwa badan pendapatan mampu meningkatkan pendapatan yang lebih besar dari target.

“Potensi PAD (pendapatan asli daerah) harus dikelola dengan profesional sehingga mampu meningkatkan kontribusi pendapatan daerah dan mendorong kemandirian daerah. Jenis penerimaan yang perlu menjadi prioritas adalah pajak daerah, retribusi daerah, pengelolaan hasil kekayaan daerah, dan lain-lain PAD yang sah,” jelasnya.

Sementara itu, Wagub Jateng Taj Yasin Maimoen menyampaikan Pemerintah Provinsi menargetkan pendapatan daerah pada 2020 sebesar Rp 28,301 triliun atau naik sebesar 8,99% dari target pada 2019 lalu.

“Untuk merealisasikan target tersebut, seluruh stakeholder terkait harus menggenjot berbagai potensi yang ada sehingga pendapat naik dan kesejahteraan masyarakat meningkat,” tutunya.

Ia menyebutkan penerimaan pendapatan daerah pada 2019 sebesar Rp 25,872 triliun atau 98,22%. Jumlah tersebut terdiri dari pendapatan asli daerah (PAD) Rp 14,462 triliun (99,75%), dana perimbangan sebesar Rp 11,334 triliun (96,33%), serta lain-lain pendapatan daerah yang sah Rp 85,572 miliar (100%).

“Realisasi pendapatan tersebut belum bisa mencapai 100 persen. Salah satu penyebab adanya kontribusi daerah untuk jaminan kesehatan masyarakat sebesar 37,5 persen dari pajak rokok yang diterima daerah untuk BPJS sebesar Rp 99,304 miliar,” jelasnya. (ADV)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*