Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

23.851

24.538

3%

Kasus Baru

686

687

0%

Update: 28 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Awas, Pelajar Keluyuran Maupun Main Game Online di Warnet Bakal Dirazia

Satpol PP Kota Magelang melakukan razia terhadap pelajar | Foto: magelangkota.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MAGELANG – Satpol PP Kota Magelang melakukan razia terhadap pelajar selama pemberlakuan kebijakan “social distancing“, Kamis (19/3). Razia terhadap pelajar yang seharusnya belajar di rumah dilakukan untuk mencegah penyebaran virus Covid19.

Petugas menyisir sejumlah titik keramaian dan tempat yang biasa dipakai para pelajar bermain, seperti warnet, taman, dan pusat perbelanjaan.

Kepala Satpol PP Kota Magelang Singgih Indri Pranggana mengatakan, saat razia masih ada beberapa anak usia sekolah yang bermain di warnet atau tempat penyewaan game online. Petugas pun memberi pengertian supaya mereka pulang.

“Kami masih mendapati anak-anak yang nongkrong dan bermain game online. Kami sebatas memberi pengertian agar mereka lebih baik pulang,” ujar Singgih, seperti dikutip dari laman jatengprov.go.id.

Beberapa titik yang disisir antara lain di Jalan A Yani (Poncol), Jalan Sriwijaya, Samban dan lainnya. Pihaknya juga mengimbau pengelola warnet agar mematuhi kebijakan ini.

“Ini penting untuk menekan atau antisipasi penyebaran Covid-19 yang lebih luas lagi. Apalagi anak-anak ini kelompok yang rentan terpapar virus,” tutur Singgih.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Magelang Joko Budiyono menambahkan, Satpol PP secara rutin melakukan operasi ke lapangan untuk mencegah para pelajar tidak keluyuran ke tempat-tempat yang tidak seharusnya.

Baca juga: Update Corona 19 Maret 2020: Jumlah pasien Positif 309 Orang, 25 Meninggal Dunia

“Para pelajar ini diliburkan karena untuk mencegah penularan virus corona atau Covid-19, karena itu petugas berupaya agar mereka pulang dan tetap belajar di rumah,” ungkap Joko.

Seperti diketahui, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meliburkan sekolah-sekolah di seluruh Provinsi Jawa Tengah selama dua minggu untuk mencegah penyebaran virus corona COVID-19. “Terhitung Senin (16/3), semua aktivitas belajar mengajar di Jawa Tengah diliburkan,” kata Ganjar usai menggelar rapat terbatas bersama Forkopimda dan seluruh organisasi perangkat daerah lingkungan Pemprov Jateng di Semarang, Sabtu (14/3) malam.

Keputusan tersebut mencakup seluruh jenjang pendidikan mulai dari tingkat TK, SD, SMP, dan SMA sederajat selama dua minggu. Kendati demikian, Ganjar menyampaikan pemberian masa libur tersebut bisa saja berubah berdasarkan pada perkembangan situasi di lapangan.

“Yang tidak ujian semua libur selama dua minggu diganti secara ‘online’. Sementara ujian di luar Solo Raya tetap berjalan, cuma saya akan tetap mengikuti terus perkembangan terhadap pasien (suspect Corona, red) yang masih dirawat di rumah sakit,” ujarnya.

Hal tersebut berarti, jika nanti dalam proses pelacakan penyebaran COVID-19 ini ada temuan baru, maka bukan tidak mungkin sekolah akan diliburkan secara dinamis, termasuk keputusan meliburkan kegiatan belajar mengajar di perguruan tinggi.

“(Kegiatan belajar mengajar) perguruan tinggi belum (diliburkan), beberapa rektor sudah berkomunikasi dengan kami, Senin akan kita bicarakan,” katanya. Ganjar menyebutkan untuk mengganti kegiatan pembelajaran, selain menyiapkan skenario pembelajaran secara daring, pihaknya juga telah menjalin komunikasi dengan berbagai pihak.

“Kami lagi bicara juga dengan (Bimbingan Belajar) Ruang Guru, kontak saya untuk kita coba memindahkan cara belajarnya, apakah peralatan itu bisa kita berikan dengan cara ‘online’. Ini akan kita jajaki secara paralel,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*