Ngesti Pandawa

Warga Natuna Tolak WNI Yang Dipulangkan Dari Wuhan, Sekolah Diliburkan

WNI tiba di Bandara Hang Nadim Batam pada Minggu (2/2) | Foto: twitter @Kemlu_RI
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, NATUNA – Masyarakat Natuna mengaku resah dan menolak kedatangan Warga Negara Indonesia (WNI) yang dipulangkan dari Wuhan, China, akibat wabah virus corona yang melanda negara itu. Kendati Dinas Kesehatan Provinsi Kepulauan Riau menyatakan bahwa seluruh WNI yang dievakuasi dari Wuhan, tidak ada yang mengidap virus Corona.

Kepala Dinas Kesehatan Kepri Tjetjep Yudiana mengatakan proteksi Pemerintah Cina dan Indonesia dalam mencegah penyebaran virus tersebut sudah sangat maksimal. Pemeriksaan kesehatan terhadap orang-orang yang dicurigai mengidap virus Corona cukup ketat di seluruh pintu keluar masuk.

Seperti diketahui 245 WNI telah tiba di Bandara Hang Nadim Batam pada Minggu (2/2) sekitar pukul 08.30 WIB. Selanjutnya, mereka dibawa ke Natuna untuk menjalani observasi sekitar 14 hari. Selama masa observasi, seluruh sekolah diliburkan.

Massa sepakat membuat enam poin tuntutan kepada pemerintah pusat maupun daerah. Jika tidak dilaksanakan massa mengancam akan melakukan aksi yang lebih besar lagi.

“Kami meminta Bupati menyampaikan tuntutan ini kepada pemerintah pusat,” kata Haryadi, Ketua Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Natuna, usai melakukan aksinya, Minggu (2/2).

Seperti dilansir dari tempo.co, ke enam tuntutan tersebut yakni pertama, meminta WNI dari Wuhan dipindahkan ke kapal perang KRI. Tujuannya agar dapat diobservasi di lepas pantai dan tidak menimbulkan keresahan seperti saat ini.

Kedua, meminta pemerintah pusat dan daerah memberi kompensasi berupa jaminan kesehatan seperti posko kesehatan di Natuna. Ketiga, meminta pemerintah mendatangkan dokter, psikiater ke Natuna. “Karena saat ini kami tahu masalah ini tidak hanya berdampak kepada fisik, tetapi juga mental masyarakat Natuna,” kata dia.

Baca juga: Pemerintah Pastikan WNI Yang Dievakuasi Dari Wuhan Negatif Virus Corona

Keempat, meminta Menteri Kesehatan wajib berkantor di Natuna. “Karena kami ingin itu bentuk jaminan kesahatan dan keamanan,” kata Haryadi.

Kelima, massa juga menuntut segala kebijakan pemerintah pusat untuk kedepannya dapat disosialisasikan. “Karena kondisi hari ini adalah contoh tidak ada sosialisasi kepada masyarakat Natuna, sehingga masyarakat resah,” ujarnya.

Keenam, masyarakat meminta pemda bisa menjadi penyambung lidah masyarakat kepada pemerintah pusat. Jika tuntutan tidak dijalankan masyarakat akan membuat mosi tak percaya baik kepada eksekutif maupun legislatif.

“Bentuk mosi tak percayanya bisa saja kami minta semua mundur. Kalau masyarakat meminta kami bilang apa,” katanya.

Sementara itu, Bupati Natuna mengeluarkan surat edaran meliburkan seluruh murid sekolah, selama observasi virus corona terhadap WNI dari Wuhan, Cina di Hanggar Lanud Raden Sadjad, Natuna, Kepulauan Riau berjalan. Keputusan tersebut diambil setelah aksi massa penolakan kedatangan WNI semakin memanas.

Surat edaran yang dikeluarkan Minggu (2/2) menyatakan sehubungan dengan kebijakan pemerintah RI yang menjadikan Kabupaten Natuna sebagai tempat karantina WNI yang berasal dari Cina, ada lima poin yang disampaikan oleh bupati.

Pertama, Bupati meminta kepala sekolah untuk meliburkan proses belajar mengajar di sekolah mulai dari 3 Februari hingga 17 Februari 2020. Kedua, di saat libur sekolah diharapkan siswa belajar dirumah.

Poin ketiga, semasa libur warga diimbau tidak melakukan aktivitas di luar rumah dan menghindari tempat keramaian. Keempat, warga diminta berperilaku sehat seperti mencuci tangan. Terakhir, bupati meminta masyarakat memeriksa kesehatan ke puskesmas terdekat jika ada gejala sesak nafas.  (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*