Ngesti Pandawa

Ternyata Begini Kisah Valentine Day dan Makna Pemberian Cokelat

Ilustrasi | Foto: 123dentist.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Sebagian besar masyarakat dunia merayakan tanggal 14 Fabruari sebagai Hari Kasih Sayang atau dikenal dengan Valentine Day. Di Indonesia sendiri, perayaan ini masih menuai pro kontra, bahkan sejumlah kepala daerah mengeluarkan edaran yang berisi larangan untuk merayakannya.

Terlepas dari semua pro dan kontra, 14 Februari memiliki sejarahnya sendiri pada eranya yakni beberapa abad yang lampau. Ada banyak kisah tentang hari Valentine dan mengapa ada tradisi pemberian cokelat.

Dikutip dari berbagai sumber, sebetulnya Valentine berawal ketika periode Romawi. Dalam sejarahnya, diyakini bahwa hari Valentine berasal dari periode Romawi, di mana orang-orang tersebut tidak diizinkan untuk menikah pada masa perang. Aturan ini ditetapkan oleh kaisar Claudius II.

Namun, seorang uskup bernama Valentine diam-diam menikahkan sepasang kekasih. Ketika sang raja mengetahui hal ini, St. Valentine dipenjara. Saat berada di penjara, dia menulis sebuah catatan kepada putri sipir yang menandatanganinya sebagai ‘dari Valentine Anda’.

Kartu Valentine di era Victoria dianggap sial untuk ditandatangani karena mengingatkan hukuman mati bagi St.Valentine. Padahal saat ini, menurut sebuah survei, sekitar 1 miliar kartu hari Valentine dipertukarkan setiap tahun. Survei tersebut mengungkapkan bahwa hari ini ditandai sebagai kartu musiman terbesar kedua yang mengirimkan ucapan sepanjang tahun, setelah Natal.

Baca juga: Mencintai Diri Sendiri Itu Penting, Ini Alasannya

Pada tahun 1537, Raja Henry VII, dari Inggris, secara resmi mengumumkan 14 Februari sebagai hari libur untuk merayakan perayaan Hari Valentine. Hingga Valentine semakin meluas ketika Richard Cadbury menghasilkan sekotak cokelat pertama untuk mengisi hari liburan di akhir 1800-an. Sejak saat itu, tradisi pemberian cokelat diikuti.

Menurut data statistik, terungkap bahwa lebih dari 35 juta kotak coklat berbentuk hati biasanya laris di hari Valentine.

Banyak pasangan akhirnya memaknai bahwa Hari Valentine merupakan peringatan akan pengorbanan St. Valentine yang melanggar aturan demi menikahkan pasangan kekasih. Makanya, jutaan pasangan memilih hari itu sebagai saat yang tepat untuk menyatakan cinta, melamar bahkan menikahi kekasihnya.

Lalu bagaiman dengan Anda yang tidak memiliki pasangan? Menurut sejarahnya, anak perempuan abad pertengahan makan makanan yang aneh pada hari ini. Dipercaya bahwa memakan makanan aneh akan membuat mereka bermimpi tentang pasangan masa depan mereka.

Seperti di Inggris, malam hari Valentine digunakan semua wanita Inggris untuk meletakkan empat daun di ujung bantal karena konon katanya wanita tersebut akan memimpikan jodohnya di masa depan.

Namun, terlepas dari sejarah tersebut, pilihan tentunya ada pada Anda masing-masing. Toh semua hari itu baik, menyatakan cinta dan kasih sayang bisa dilakukan kapanpun, termasuk dalam memberikan sebatang cokelat bagi orang yang dikasihi.

Semua tergantung pada bagaimana Anda mensyukuri sebuah anugerah adanya cinta di hati untuk seseorang yang hadir dalam kehidupan kita. Selamat Hari Valentine! (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*