Soal Rekomendasi PDIP Untuk Pilkada Solo, Bambang Pacul: Paling Lambat 23 Maret

Bambang Wuryanto | Foto: mediaindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Ketua DPP PDIP Bidang Pemenangan Pemilu Bambang Wuryanto mengatakan saat ini belum ada keputusan terkait rekomendasi dari DPP PDIP untuk Pilkada Solo 2020. Rekomendasi itu masih menunggu hasil fit and propres test terhadap tiga bakal calon Solo yang telah dilakukan pada Senin (10/2) lalu.

Pernyataan pria yang akrab disapa Bambang Pacul ini, sekaligus menepis kabar, bahwa pengumuman rekomendasi untuk calom wali kota/wakil wali kota di Pilkada Solo akan diumumkan pada 23 Februari ini.

Dia menambahkan setelah para bakal calon yakni Gibran Rakabuming Raka dan pasangan balon wali kota dan wakil wali kota Achmad Purnomo dan Teguh Prakosa melaksanakan fit and proper test  di Kantor DPP PDIP pada Senin (10/2) lalu, hasilnya kemudian dibawa ke rapat pleno bersama Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

“Sampai hari ini belum, kami belum rapat lagi. Materi wawancara fit and proper test kemarin sudah disusun, tetapi belum dilakukan rapat. Tim fit and proper test sudah menyusun hasilnya nanti dibawa dalam rapat pleno DPP di mana ketua umum hadir,” kata Bambang di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (13/2/2020).

Baca juga: Bicara Rekomendasi PDIP Untuk Pilkada Solo, Rudy Menangis

Politikus PDIP itu mengatakan hasil fit and proper test tersebut baru akan selesai pada Maret 2020. “Bukan [Februari], 23 Maret. Itu adalah selambat-lambatnya pengumuman dari seluruh wilayah,” ujar Bambang, seperti dikutip dari Suara.com.

Bakal calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Solo menjalani fit and proper test di Kantor DPP PDIP, Jakarta, Senin (10/2), keputusan terhadap hasil tes tersebut tergantung pada Megawati.

Pernyataan Bambang tersebut berbeda dari informasi yang disampaikan bakal calon Wali Kota Solo, Achmad Purnomo. Kepada wartawan di Solo, Purnomo menyebut rekomendasi kemungkinan disampaikan pada 23 Februari bersamaan dengan daerah lain.

“Saya melihat proses yang harus dijalani jadi saya tahu persis. Selain didukung DPC, saya juga didukung masyarakat nonpartai. DPP pasti mempelajari suara arus bawah kemudian mempertimbangkannya,” kata Wakil Wali Kota Solo itu, seperti dikutip dari Solopos.com, belum lama ini.

Purnomo mengaku sempat meminta DPP PDIP menyampaikan rekomendasi secepatnya. Hal itu dilakukan agar masyarakat Solo tidak terombang-ambing menunggu rekomendasi untuk Pilkada Solo 2020.

“Mereka bilang, iya, secepatnya. Karena kalau berlarut-larut ya kondisi Solo akan seperti ini terus. Informasi tidak resmi, akhir bulan ini 23 Februari bareng daerah lain. Tapi, belum tentu Solo masuk [diumumkan hari itu]. Saya enggak peduli isu berbagai pihak, saya masih optimistis [dapat rekomendasi],” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*