Ngesti Pandawa

Kasus Hukum Meningkat, Profesi Pengacara di Solo Raya Semakin Diminati

Ketua DPC Peradi Kota Solo, Badrus Zaman SH MH (tengah) dengan Tim pengacara Peradi di sela gelar ujian profesi advokat | Foto: Tono/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Profesi advokat atau pengacara di Solo Raya semakin diminati menyusul tingginya permintaan bantuan hukum atas perkara yang jumlahnya terus meningkat di wilayah ini dalam beberapa tahun terakhir.

Hal itu diungkapkan Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi) Kota Solo Badrus Zaman kepada JoSS.co.id di sela-sela berlangsungnya ujian profesi advokat Indonesia di Aula Fakultas Hukum Universitas Sebelas Maret (UNS), Sabtu (22/2).

Dia mengatakan mengatakan setidaknya dari tahun ke tahun lulusan Fakultas Hukum di perguruan tinggi di Solo dan sekitarnya banyak yang mendaftar sebagai advocat dan serius mengikuti ujian profesi advokat yang digelar oleh DPC Peradi Kota Solo.

“Awalnya pengacara senior di Solo sempat khawatir ada serbuan dari lawyer asing di era disrupsi 4.0 ini. Tapi kekhawatiran itu tidak terjadi bahkan jumlah perkara terus meningkat dan pengacara yang punya kantor di Solo tapi pasang nomor telepon atau buat web di internet malah kaget karena banyak orderan permintaan bantuan pendampingan lawyer dari kota-kota lain baik dari Indonesia dan luar negeri,”ujar
Badrus Zaman.

Baca juga: 3.132 Naskah Kuno Perpustakaan Rekso Pustoko Mangkunegaran Berhasil Didigitalisasi
Suasana ujian profesi advokat di kampus Fakultas Hukum UNS

Dia menambahkan peserta ujian profesi advokat di Solo sebanyak 98 orang, sedang di Indonesia digelar secara serentak di 37 kota seluruh Indonesia tercatat sebanyak 4.844 peserta.

“Jumlah calon advokat di Solo terus meningkat selain dari rekruitmen peserta ujian profesi advokat juga dari Pendidikan Khusus Profesi Advokat (PKPA). Dan jumlah advokat muda itu juga relevan dengan trend atau kecenderungan naiknya jumlah perkara yang membutuhkan pendampingan dari seorang advokat,” jelasnya.

Sementara itu, pada kesempatan yang sama pengamat Dewan Pimpinan Nasional (DPN) Peradi Sukarmin mengatakan untuk menjadi seorang advokat berdasarkan pasal 3 ayat 1 huruf f Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2003 tentang Advokat harus terlebih dulu lulus ujian profesi advokat yang diselenggarakan oleh organisasi advokat.

Dengan demikian, lanjutnya Peradi selaku organisasi advokat berkewajiban menyelenggarakan ujian profesi advokat. Lulus ujian adalah salah satu syarat untuk dapat diangkat menjadi advokat oleh Peradi dan kemudian diambil sumpah oleh Pengadilan Tinggi setempat.

“Selanjutnya bagi peserta yang dinyatakan lulus ujian diwajibkan mengurus segala persyaratan yang ditentukan Undang-Undang Advokat untuk ditindak lanjuti oleh Peradi,” pungkas Pengamat DPN Peradi Sukarmin. (ton/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*