Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

3.132 Naskah Kuno Perpustakaan Rekso Pustoko Mangkunegaran Berhasil Didigitalisasi

Pengageng Rekso Pustoko Puro Mangkunegaran GRAy Retno Rosati ( nomor 2 dari kiri.) bersama Tim Manajemen Epson yang melakukan digitalisasi arsip pustaka klasik di Perpustakaan Rekso Pustoko | Foto: Tono/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Sebanyak 3.132 koleksi manuskrip kuno koleksi perpustakaan Rekso Pustoko Pura Mangkunegaran akhirnya berhasil diproses digitalisasi dengan bekerja sama dengan Epson Indonesia , Kamis (13/2). Total yang telah didigitalisasi sebanyak 400.202 halaman.

Pengunjung perpustakaan Rekso Pustoko dari kalangan wisatawan, mahasiswa dan peneliti dapat mengakses arsip, buku kuno dan manuskrip kuno dengan menggunakan aplikasi Electroninc Filling System (EFS) bernama UNIDocSys ditampilkan di layar komputer penggunanya.

Sehingga manuskrip kuno yang kebanyakan terbuat dari kertas dan lontar itu tetap utuh tidak rusak akibat dibuka atau dipindahkan dari rak penyimpanannya.

Pengageng Rekso Pustoko Puro Mangkunegaran GRAy Retno Rosati Kadarisman didampingi Riswin Lie selaku Marketing Division Head PT Epson Indonesia, Kamis (13/2/2020) di Bale Warni Istana Mangkunegaran Solo mengaku lega karena ribuan naskah kuno yang tiada ternilai sejarahnya berusia ratusan tahun dapat dialihkan dalam bentuk digital.

“Perpustakaan Rekso Pustoko didirikan pada tanggal 11 Agustus 1867 di masa pemerintahan KGPAA Mangkunegoro IV. Di Rekso Pustoko itu banyak koleksi literasi langka seperti Serat Menak berasal dari Bali berbahasa Jawa, berhuruf Jawa, dan ditulis di atas lontar. Koleksi khas yang lain adalah karya luhur dari Mangkunegara IV yakni Serat Wedhotomo, Serat Tripomo, Serat Woroyagyo dan Serat Laksita Raja,”ujar GRAy Rosati.

Baca juga: PUPR Rampungkan Penataan Kawasan Keraton Mangkunegaran

Menurut Pengelola Naskah Kuno Perpustakaan Rekso Pustoko R. Ngt. Ng. Dra. Darweni, M. Hum sebelum ada proses digitalisasi dilakukan perawatan secara manual terhadap koleksi langka manuskrip kuno.

“Caranya dengan membubuhkan kapur barus dan rajin membersihkan dari debu. Sedikitnya empat kilogram kapur barus dihabiskan untuk satu ruangan. Di ruangan Rekso Pustoko udaranya terlalu lembab, sehingga jamur dan kutu mudah merusak buku-buku koleksi perpustakaan, ” ujar Darweni.

Menurut Riswin Lie langkah awal melakukan digitalisasi arsip pustaka klasik di perpustakaan Rekso Pustoko berhasil didigitalisasi oleh Epson sekitar 3.132 koleksi manuskrip kuno di Rekso Pustoko dengan total keseluruhan 400.202 halaman.

“Ini merupakan program pertanggung jawaban sosial perusahaan Epson (CSR) agar masyarakat yang berkunjung ke perpustakaan Rekso Pustoko dapat lebih nyaman mengakses ribuan naskah kuno bersejarah serta tidak merusak manuskrip kuno koleksi Rekso Pustoko,” tutur Riswin Lie.

Riswin Lie bertekad menyempurnakan proses digitalisasi arsip pustaka klasik di perpustakaan Rekso Pustoko dengan cara penyajiannya lebih menarik terutama bagi generasi milenial. “Kami masih melakukan langkah penjajagan apakah naskah kuno itu bisa dan boleh di visualisasi misal seperti film animasi jadi nampak hidup dan bisa digemari oleh generasi milenial yang sudah menjadikan serba digital dalam kesehariannya,” pungkas Riswin Lie . (ton/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*