fbpx

UNS Buka Kampus Baru di Madiun

 data-srcset
Prof Jamal Rektor UNS (kiri) dan Wabup Madiun (kanan) | Foto: istimewa
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Rektor Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Prof. Jamal Wiwoho melakukan penandatangan kerjasama dengan Bupati Madiun yang diwakili oleh Wakil Bupati Madiun, Hari Wuryanto di Ruang Sidang 1 Gedung Pusat dr. Prakoso UNS, Senin (10/2).

Penandanganan ini terkait dengan pendirian kampus baru UNS yang akan di bangun di Caruban, Madiun.

Jamal Wiwoho mengatakan, pendirian kampus UNS cabang Madiun berada di tanah seluas 34,714 Meter persegi digunakan untuk Program Studi di luar Kampus Utama (PSDKU) yang berlokasi di Desa Pandean, Caruban, Madiun.

Dia mengapresiasi langkah Bupati Madiun dan merasa senang bisa mendirikan kampus UNS di Caruban, Madiun. Sebetulnya sejak tahun 2013 UNS di Madiun sudah ada tiga program studi (Prodi) yaitu D2 Teknik Informasi, Hasil Pertanian dan Teknik Mesin.

“Saat ini sudah ada lulusan sebanyak 500 orang dengan baik model pendidikan vokasi selama tahun 2013 sampai saat ini dan masih ada sekitar 150 mahasiswa,” ujar Rektor.

Berdasarkan Peraturan Menteri Ristekdikti No 1 tahun 2017 maka diinstruksikan mulai tahun 2020 PDD Program studi Diluar Domisili (PDD) di ubah menjadi PSDKU.

Baca juga: Guru Besar UNS Solo Pujiyono Dorong Mediasi Luar Pengadilan Alternatif Penyelesaian Kasus Sengketa Bisnis

“Saya berharap kerjasama ini tidak sekadar tandatangan dengan Bupati saja dan harus ada realisasinya. Dan saya yakin dengan didirikan kampus UNS yang ada di Madiun kedepannya sumber daya manusia yang ada di Madiun akan dengan cepat bisa meningkatan kesejahteraan otomatis juga warga masyarakat kabupaten madiun,” tuturnya.

Sementara itu Wakil Bupati Madiun, Heri Wuryanto berharap pendirian kampus UNS di Caruban segera terealisasi.

“Semoga tahun ini izinnya turun dan bisa menerima mahasiswa, kami mohon dukungan dari UNS dalam rangka menyiapkan SDM unggul di Kabupaten Madiun. Harapan Bupati dan masyarakat di kabupaten Madiun mempunyai perguruan tinggi. Sehingga masyarakat tidak perlu kuliah jauh-jauh ke UNS Surakarta tetapi cukup di Caruban,” kata Heri.

Beberapa warga Madiun menyambut gembira adanya rencana pembangunan kampus UNS di Caruban. “Saya kebetulan alumni UNS, saya bangga kalau anak saya atau tetangga dan masyarakat Caruban kuliah di UNS cabang Caruban, Madiun tidak perlu jauh-jauh ke Solo, ” tutur warga Caruban, Madiun Retno Ambarwati lulusan Fakultas Keguruan Ilmu Pendidikan (FKIP) UNS.

Menurut rencana pada tanggal 11 Maret bakal dilakukan peletakan batu pertama dalam pembangunan gapura kampus UNS di Madiun. “Semoga perijinan ke Kementerian Pusat segera turun sehingga pada tahun ajaran baru 2020 bisa menerima mahasiswa di Kampus UNS di Madiun,” papar Wabup Madiun Heri. (ton/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *