Ngesti Pandawa

Kalangan Difabel Minta Pemerintah Tambah SLB Negeri

Ilustrasi | Foto: hallosehat.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kalangan penyandang disabilitas di Semarang meminta pemerintah menambah jumlah Sekolah Luar Biasa (SLB) Negeri untuk meningkatkan kesetaraan pendidikan bagi semya masyarakat termasuk difabel.

Hal itu diungkapkan, salah satu penyandang disabilitas asal Kota Semarang, Didik Sugiyanto dalam pembukaan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Daerah (Musrenbang) Provinsi Jawa Tengah, yang digelar di Patra Semarang Hotel & Convention, Selasa (11/2).

“Pendidikan. Bagi penyandang disabilitas, mengenyam pendidikan, ini amat penting sekali. Kesempatan penyandang disabilitas mengenyam pendidikan amat terbatas sekali,” kata Didik, seperti dikutip dari Jagaberita.com.

Lebih lanjut, Didik mengungkapkan, salah satu kendala dalam mengenyam pendidikan yang dialami oleh penyandang disabilitas adalah terbatasnya jumlah Sekolah Luar Biasa (SLB) yanga da di Kabupaten atau Kota di Jawa Tengah.

“Ada beberapa difabel yang harus antre hampir tiga tahun agar bisa belajar di sekolah luar biasa (SLB) negeri. Sebab terbatasnya jumlah SLB. Bahkan sepengetahuannya, rata-rata di tiap kabupaten atau kota, hanya terdapat satu sekolah,” ungkapnya.

Baca juga: Fakultas Psikologi Undip Inisiasi Pendidikan Karakter di Sekolah

Di sisi lain lanjut Didik, jarak SLB dengan tempat tinggal difabel juga tak semua bisa dijangkau secara mudah. Praktis itu amat menyulitkan kalangan difabel. Didik juga menyinggung soal pemerintah yang punya program inklusi namun belum total dilakukan.

“Kami punya harapan besar dengan program sekolah inklusi. Namun saat program sekolah inklusi digulirkan, tidak semua dijalankan,” ungkapnya.

Terlebih infrastruktur sekolah inklusi juga belum semua diperhatikan. Juga ketersediaan tenaga pengajar yang masih kurang. Termasuk lingkungan yang belum sepenuhnya menerima penyandang disabilitas.

“Ini kan menjadi PR besar bagi Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah,” ujarnya.

Sementara menanggapi hal itu, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengatakan, Musrenbang tahun ini pihaknya memprioritaskan pada pengembangan sumber daya manusia dan pengentasan kemiskinan hingga 7 persen.

“Kita mengingatkan faktor kegempaan, akomodasi penyandang disabilitas,” katanya.

Maka dari itu, di musrenbang kali ini polanya akan diubah, yang dulu banyak yang mengusulkan infrastruktur, itu hanya ditulis dan dimasukkan ke sistem yang disediakan.

“Tahun ini polanya dua yakni inovasi dan kreasi untuk menyelesaikan persoalan Jateng. Antara lain kemiskinan, pendidikan, kesehatan, infrastruktur, reformasi birokrasi, lingkungan, kegempaan, narkoba, dan membangun nasionalisme,” ungkapnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*