Ngesti Pandawa

Jokowi Tunjuk Rektor UIN Sunan Kalijaga Jogja Jadi Kepala BPIP

Prof. Yudian Wahyudu, dilantik menjadi kepala Badan Pembina Ideologi Pancasila (BPIP) | Foto: republika
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Rektor UIN Sunan Kalijaga Jogja, Yudian Wahyudu, dilantik menjadi kepala Badan Pembina Ideologi Pancasila (BPIP). Dia menggantikan Haryono yang sebelumnya berstatus pelaksana tugas (Plt.). Haryono ditunjuk sebagai Plt. setelah Yudi Latif mundur sebagai kepala BPIP pada Juni 2018.

“Demi Allah saya bersumpah, bahwa saya akan setia dan taat UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 serta akan menjalankan segala peraturan perundang-undangan dengan selurus-lurusnya demi dharma bakti saya pada bangsa dan negara,” kata Yudian mengucap sumpah menirukan ucapan Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Rabu (5/2).

Penunjukkan Yudian kepala BPIP karena selama ini mengajarkan nilai-nilai Pancasila dengan membuat Pusat Studi Pancasila di kampusnya.

Wakil Rektor Bidang II UIN Suka, Sahiron Syamsuddin mengungkapkan, bahwa Presiden Jokowi yang secara langsung menunjuk Yudian sebagai kepala BPIP yang baru. Adapun pertimbangan yang dijadikan penetapan Yudian sebagai Kepala BPIP adalah Pusat Studi Pancasila dan bela negara yang sudah berjalan dengan baik.

“Melalui Pusat Studi Pancasila yang kami miliki, kami sering mengadakan seminar dan workshop,” jelasnya pada Rabu (5/2).

Baca juga: Minta Menhan Efektif Kelola Anggaran, Jokowi: Jangan Ada Mark-up

Menurut dia, dengan jabatan baru yang diduduki oleh Profesor Yudian, ia berharap agar amanah dan berhasil dalam membina ideologi pancasila. “Keberhasilan dari institusi yang dia pimpin dilihat secara bertahap,” kata dia, seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Selain itu, Yudian disebut memiliki segudang argumentasi bahwa Indonesia harus mempertahankan ideologi Pancasila, baik alasan agama maupun alasan sekuler. Terutama alasan-alasan keagamaan yang sangat dalam. Sebab, terdapat berbagai agama dan kepercayaan di Indonesia.

Kendati Profesor Yudian dilantik hari ini padahal masa jabatannya sebagai rektor UIN Suka Yogyakarta baru akan berakhir pada 10 Mei 2020 mendatang. Pihaknya saat ini sedang menunggu instruksi dari Kementrian Agama (Kemenag) terkait rangkap jabatan oleh Yudian.

“Apakah boleh merangkap, kalau secara aturan tidak memungkinkan maka akan menunjuk Plt,” katanya.

Ia menjamin proses administrasi kampus yang membutuhkan tanda tangan rektor tidak akan terganggu walau tidak ada yang menjabat.

“Mudah-mudahan tidak terganggu, Pak Rektor kalau ada surat penting segera ditandatangani biasanya,” ujarnya.

UIN Suka Yogyakarta juga sedang melakukan penjaringan calon rektor baru. Diharapkan pada akhir April tahun ini sudah rektor baru. “Penjaringan rektor juga sudah dimulai sehingga akhir April diusahakan ada rektor baru,” imbuhnya. (lna)

1 Komentar

  1. Rektor UIN Prof. Rudian Wahyudu, doktor menjadi Kepala BPIP dilantik oleh BPK Presiden Ir. Joko Widodo. Komentar saya: Cocok beliau mengetahui ayat ayat Al Qur an yang terkait dengan dasar negara yakni Panca Sila. Baik hubungan antar ayat dalam satu surat, maupun hubungan antar ayat dalam beda surat terkait dengan kehidupan berbangsa serta bernegara dalam kerangka kehidupan beragama menuju Rahmatab lil alamin sesuai ajaran Nabi Muhammad SAW guna mendapatkan barokah serta Ridho Allah SWt. trimaaksh. Sedayu, Bantul Yogyakrta.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*