Ngesti Pandawa

Hari Pers Nasional, PWI Jateng Tegaskan Komitmen Ikut Bangun Peradaban Bangsa

Peringatan HPN dan HUT Ke-74 PWI di Jateng | Foto: twitter @kominfo_jtg
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Persatuan Wartawan Indonesia Provinsi Jawa Tengah menegaskan komitmemnya bahwa media dan wartawan ikut membangun peradaban dan pembangunan bangsa Indonesia.

Peringatan HPN dan HUT Ke-74 PWI di Jateng kali ini dengan menggelar Istighotsah Wartawan yang dihadiri puluhan kiai dan pejabat di Kota Semarang dan Jawa Tengah.

“Ini menjadi bagian dari komitmen dan amanah wartawan dan media untuk berkontribusi dalam pembangunan di Jateng dan Indonesia,” kata Ketua PWI Jateng Amir Machmud NS dalam sambutan peringatan Hari Pers Nasional PWI Provinsi Jateng di Auditorium RRI Semarang, Minggu.

Seperti dilansir dari Antara, Amir menegaskan bahwa di tengah situasi sulit yang dihadapi media, pers dituntut tetap memiliki idealisme dalam menjalankan profesinya.

Secara retoris, Amir menyatakan bagaiamana wartawan dan media bisa tetap idealis bila kondisi yang dihadapi media saat ini sangat sulit.

Oleh karena itu, selain menempuh berbagai upaya meningkatkan profesionalisme wartawan, Amir juga mengajak para kiai ikut mendoakan pers dan pekerja media agar tetap bisa eksis menjalankan tugasnya, antara lain melalui istighotsah wartawan.

Baca juga: Reaktivasi Trem Kota Semarang Masuk Tahap Pembahasan Trase

Ia menyatakan dalam sejumlah peristiwa politik termasuk Pilpres 2019, media dituduh terseret dalam perseteruan politik. “Kami menegaskan bahwa kerja wartawan dan media adalah independen, menjaga jarak yang sama dengan kekuatan politik,” kata wartawan senior tersebut.

Independensi tersebut juga memberi kebebasan untuk memberitakan atau tidak memberitakan sesuatu dengan dituntun idealisme pekerja media, katanya. Ia menyatakan pihaknya terus mendorong konten-konten pemberitaan berbasis kearifan lokal.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi dalam kesempatan sama menyatakan 5 tahun lalu ketika mencanangkan gerakan perubahan, salah satu dari empat pilar perubahan tersebut adalah media.

Hendi, demikian ia disapa menyebutkan, tiga pilar lain adalah penduduk, pengusaha, dan pemerintah dengan komitmen menelurkan kebijakan dan fasilitas yang dimiliki.

Ia memberi apresiasi kerja media ketika Kota Semarang meraih penghargaan sebagai Kota Wisata Terbersih di ASEAN beberapa waktu lalu di Brunei.

“Sungguh kami tidak tahu itu. Tanpa ada media yang memberitakan Kota Semarang, (penghargaan) itu bisa saja tak akan terjadi,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*