Ngesti Pandawa

Film Mulan Dengan Biaya US$300 Miliar Terancam Gagal Tayang, Ini Penyebabnya

Film Mulan | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, CHINA –  Film blockbuster terbaru garapan Disney, Mulan terancam gagal tayang akibat ditutupnya sejumlah biskop besar di China imbas dari mewabahnya virus corona di negara itu.

Sementara itu, film lainnya Birds of Prey tak mencapai ekspektasi sejak diluncurkan, nyaris bersamaan dengan munculnya virus yang mematikan lebih dari 800 jiwa tersebut.

Padahal, film Mulan ini dibikin denganbiaya fantastis yakni mencapai 300 miliar dolar AS, Mulan.

“Biarkan rilis di China nanti, atau menunda seluruh penayangan global sampai virus mereda,” ujar studio Disney dikutip dari Variety.

Film live-action Mulan garapan Disney ini bercerita tentang seorang pejuang wanita yang menyamar menjadi prajurit China, menggantikan sang ayahnya yang sakit.

Dibintangi Liu Yifei alias Crystal Liu sebagai pemeran utama, juga superstars China, Gong Li dan Jet Li, serta artis popular Hong Kong, Donnie Yen, film ini rencananya akan dirilis secara serentak pada Maret 2020.

Namun China sendiri masih menutup bioskop hingga waktu yang belum ditentukan. Akibatnya, Disney mungkin akan menderita kerugian karena gagal tayang di pasar teater terbesar kedua, dengan box office tahun lalu sebesar 9 miliar dolar AS.

Baca juga: Asiik, Warner Bros Siap Luncurkan Film Live Action ‘Tom and Jerry”

Film garapan sutradara asal Selandia Bari, Niki Caro, ini sebelumnya juga sempat menghadapi penentangan dari kelompok pro-demokrasi Hong Kong. Pasalnya, Liu mengunggah ulang komentar dukungan terhadap kepolisian Hong Kong.

Sementara itu, film solo karakter fiksi Harley Quinn yang ditunggu-tunggu banyak penggemar DC, Birds of Prey and Fantabulous Emancipation of Harley Quinn tak capai ekspektasi pendapatan pada debut di box office.

Secara total film ini hanya mengumpulkan US$56,8 juta atau setara Rp777,1 miliar sejak preview pada Kamis (6/2). Pada debut domestiknya, Birds of Prey mencapai US$33 juta sampai US$35 juta atau setara Rp451,5 miliar dan Rp478,9 miliar, seperti dikutip Hollywood Reporter.

Sedangkan di 51 pasar internasional, film ini hanya menghasilkan sekitar US$7,8 juta atau setara Rp106,7 miliar per hari Kamis. Salah satu pemicunya karena ketakutan akan wabah virus corona, terutama di sejumlah wilayah di Asia.

Mengutip Forbes, film yang disutradarai Cathy Yan itu menghasilkan US$4 juta atau setara Rp54,7 miliar pada preview. Sebagai perbandingan, Joker mencapai US$13,3 juta atau setara Rp181,9 miliar dan Deadpool mencapai US$12,7 miliar atau setara Rp173,7 miliar pada preview

Ini jauh dari angka yang didapat film Suicide Squad, ketika Harley Quinn pertama kali muncul di layar lebar. Pada debutnya, Suicide Squad berhasil mengumpulkan US$133,7 juta atau setara RP1,8 triliun dan US$746 juta atau setara Rp10 triliun di pasar internasional, demilian dikutip dari CNNIndonesia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*