Ngesti Pandawa

Virus Corona Telah Menewaskan 636 Orang

Ilustrasi penanganan pasien virus corona | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, CHINA – Jumlah korban meninggal dunia akibat virus corona hingga Jumat (7/2) mencapai 636 orang, jumlah tersebut meningkat 73 orang dari hari sebelumnya. Sementara itu jumlah pasien dinyatakan positif terjangkit virus corona baru di China bertambah 3.143 orang lagi hingga kini mencapai 31.161 orang.

Seperti dikutip dari Reuters, Pemerintah Provinsi Hubei di China pada Jumat melaporkan ada 69 kematian sehingga menambah jumlah total korban jiwa di seluruh China melebihi angka 600, seperti dilaporkan oleh televisi negara.

Provinsi yang beribu kota Wuhan itu, juga melaporkan hampir 2.500 orang lagi tertular virus corona sehingga jumlah keseluruhan di China melebihi 30.000 orang bunyi laporan tersebut.

Sementara itu, dua kematian di luar China telah dilaporkan terjadi di Hong Kong dan Filipina.  Ketidakpastian soal daya bunuh dan penularan virus tersebut telah mendorong negara-negara melakukan karantina terhadap ratusan orang serta menghentikan perjalanan dari dan ke China.

Virus mematikan itu terus menyebar ke berbagai penjuru dunia. Sebanyak 41 kasus baru ditemukan di antara sekitar 3.700 orang yang dikarantina di sebuah kapal pesiar yang berlabuh di Jepang. Dengan demikian, jumlah keseluruhan orang yang terkena virus di kapal itu menjadi 61 orang.

Sedangkan di Hong Kong, sebuah kapal pesiar lainnya berisi 3.600 penumpang dan awak dikarantina untuk ketiga harinya dan tiga kasus orang tertular virus ditemukan di kapal tersebut.

Baca juga: China Ajukan Hak Paten Untuk Kombinasi Remdesivir dan Chloroquine Sebagai Obat Virus Corona

Taiwan, yang memiliki 13 kasus corona, sudah melarang kapal-kapal pesiar internasional melepas jangkar di wilayahnya.

Sementara itu, Kementerian Kesehatan Jepang mengonfirmasi 41 penumpang kapal pesiar Diamond Princess positif mengidap virus corona. Dengan begitu, total korban virus corona yang berada di kapal pesiar tersebut menjadi 61 orang.

Menteri Kesehatan Jepang, Katsunobu Kato mengatakan peningkatan jumlah korban hingga kini setidaknya sudah mencapai 61 orang.

Pemerintah mengatakan sejauh ini telah menguji 273 orang yang berada di kapal pesiar tersebut. Proses karantina dilakukan di atas kapal setelah seorang penumpang yang turun di Hong Kong pada Januari lalu dinyatakan positif terinfeksi corona.

“Hasil dari 171 tes yang belum keluar, 41 diantaranya dinyatakan positif. Dengan begitu, total penumpang yang positif virus corona menjadi 61 orang. Hari ini [Jumat] mereka akan dikirim ke rumah sakit di beberapa prefektur dan kami sedang bersiap untuk proses itu,” kata Kato, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Total lebih dari 3.700 orang dengan 2.666 penumpang dan 1.045 awak kapal saat ini masih berada di lepas pantai Jepang sejak Senin (3/2) lalu. Sekitar 428 diantaranya merupakan warga negara Amerika Serikat. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*