fbpx

Suara PDIP Solo Dikabarkan Terbelah, Bambang Wuryanto: Hasil Survei Sifatnya Dinamis

 data-srcset
Bambang Wuryanto | Foto: suaramerdeka.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) PDIP Jateng Bambang Wuryanto menegaskan suara partai pemenang pemilu 2019 ini masih solid dari pusat hingga ke daerah, terlebih untuk wilayah Solo Jawa Tengah yang mendapat predikat ‘Kandang Banteng’.

Hal itu menyikapi pemberitaan terkait hasil Lembaga survei Median yang menyatakan, pemilih Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) relatif terbelah pilihannya antara putra sulung Presiden Joko Widodo (Jokowi), Gibran Rakabuming Raka dan Achmad Purnomo yang kini Wakil Wali Kota Solo.

Pemilih PDIP yang memilih Purnomo sebesar 43,7 persen, sedangkan yang memilih Gibran sebanyak 36,7 persen.

“Di PDIP ada keterbelahan yang sangat besar di Kota Solo, dari 100 persen pemilih PDIP di Kota Solo, itu 43,7 persen pilih Achmad Purnomo,” ujar Direktur Utama Median Rico Marbun saat konferensi pers di kawasan Jakarta Pusat, Senin (16/12).

Menurut Bambang Wuryanto, hasil survei tersebut sifatnya dinamis, dialektika yang didasarkan pada hasil pemberitaan dan isu-isu yang berkembang di masyarakat, sehingga muncul hasil sampling dari responden.

“Pak Pur (Purnomo-red) dan Mas Gibran itu kan masih bakal calon, mereka belum melakukan kampanye atau tindakan-tindakan untuk memperkuat elektabilitas, jadi belum terlihat. Hasil survei itu kan dinamis, dan terus berubah. Pak Pur mungkin dilihat dari kinerja dan pemberitaan, Mas Gibran dari pemberitaan,” katanya kepada JoSS.co.id, Senin (16/12).

Baca juga: KPU Tetap Larang Eks Koruptor Ikut Pilkada 2020

Pria yang akrab dipanggil Bambang Pacul ini juga menegaskan, PDIP adalah partai dengan sistem komando garis tegak lurus, sehingga apa yang menjadi keputusan Ketua Umum partai akan menjadi titah yang harus dilaksanakan.

PDIP menurutnya adalah partai yang sangat solid, apalagi di daerah Solo dan Jawa Tengah pada umumnya yang merupakan kandang banteng. Jadi hasil survei yang menyatakan suara PDIP di Solo terbelah itu tidak benar.

“Di internal partai, kader PDIP tunduk pada perintah Ketua Umum Megawati Soekarno Putri. Kami sejauh ini masih solid, apalagi daerah Solo, Jawa Tengah. Bahkan hingga nasionalpun kami solid,” tegasnya.

Dia menambahkan tahapan pemilu masih jauh, prosesnya itu nanti biasanya dari pemberitaan kemudian muncul dialektika survei-survei yang memunculkan dinamika di lapangan dari hasil kampanye. “Jika kemudian terbentuk romantika atau harmonisasi dari tahapan tersebut, maka akan muncul calon yang sangat kuat dari sisi elektabilitasnya,” pungkasnya.

Diketahui Gibran telah mendaftar sebagai bakal calon Wali Kota Solo melalui DPD PDIP Jawa Tengah pada Kamis (12/12) lalu. Sedangkan Achmad Purnomo yang berpasangan dengan Teguh Prakosa diusung DPC PDIP Solo melalui penjaringan tertutup di tingkat Ranting hingga Pengurus Anak Cabang (PAC). (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *