Ngesti Pandawa

Besok, Perlintasan Purwosari Ditutup, Penumpang Kereta Diminta Antisipasi Kemacetan

Perlintasan Purwosari Ditutup | Foto: detik
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Perlintasan kereta api (KA) Purwosari, Solo, akan ditutup bersamaan dengan dimulainya pembangunan flyover, Rabu (5/2). Manajer Humas PT KAI Daops VI Yogyakarta, Eko Budiyanto mengimbau calon penumpan kereta yang berangkat dari Stasiun Purwosari untuk mengantisipasi kemacetan arus lalulintas di sekitar stasiun.

Dia menambahkan kawasan Purwosari, Solo mulai ditutup besok Rabu (5/2) karena ada proyek pembangunan flyover Purwosari. Para calon penumpang kereta api yang sudah memesan tiket dari Stasiun Purwosari, Solo, supaya berangkat lebih awal.

Hal ini untuk antisipasi perubahan arus lalu lintas maupun kemacetan yang mungkin terjadi karena adanya proyek pembangunan flyover Purwosari.

“Kami berharap para masyarakat yang akan menggunakan KA dari Stasiun Purwosari berangkat lebih awal. Sedangkan bagi pengguna jasa KA lokal Prameks yang biasanya naik turun di Stasiun Purwosari untuk sementara waktu kami imbau untuk mengubah relasi dengan tujuan Stasiun Solo Balapan demi antisipasi kemacetan,” katanya dalam keterangan tertulis.

Eko menambahkan meskipun ada perubahan manajemen rekayasa lalu lintas dari dan ke Stasiun Purwosari, PT KAI tetap memberikan pelayanan sebagaimana biasanya. Dalam hal ini termasuk naik turun penumpang sesuai jadwal yang ditetapkan pada grafik perjalanan kereta api (Gapeka) 2019.

Baca juga: Sering Disalahgunakan, Lima Unit Feeder BST Dicabut Izinnya

“Tidak ada perubahan pelayanan bagi pengguna jasa KA di Stasiun Purwosari. Kami akan tetap mengangkut dan menurunkan penumpang dari dan ke stasiun tersebut,” jelasnya.

Selain KA lokal Prameks dan KA Batara Kresna, sejumlah KA jarak jauh menaikkan dan menurunkan penumpang di Stasiun Purwosari, di antaranya lain, KA Jaka Tingkir, KA Singasari, Gaya Baru Malam Selatan, Bengawan, Sri Tanjung, Logawa, Pasundan, dan Kahuripan.

Sementara itu, untuk memberi akses para pelaku usaha, pelajar, maupun penumpang KA di Stasiun Purwosari, Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Solo mengubah rekayasa lalu lintas di Jl. Agus Salim. Jalan yang semua hanya satu arah akan diubah menjadi dua arah dari pertigaan Purwosari hingga simpang Jongke.

Kepala Bidang Lalu Lintas Dishub Kota Solo, Ari Wibowo, mengatakan pemberlakuan sistem dua arah di Jl. Agus Salim dua hari lebih lambat dari sistem dua arah di Jl. Honggowongso. Ia menyebut pemberlakuan sistem dua arah berlaku selama 24 jam untuk seluruh jenis kendaraan.

“Kalau menuju Stasiun Purwosari dari arah selatan jelas bisa melalui Jl. Agus Salim, tetapi dari Stasiun Purwosari mengarah ke selatan pengguna jalan kesulitan kalau tetap satu arah. Fasilitas umum di kawasan itu juga cukup banyak, barikade di kawasan itu dibuka nantinya,” ujarnya.

Jl. Agus Salim sudah pernah dibuat dua arah sehingga nanti tinggal menyesuaikan. Pemberlakuan ini tidak berdampak pada MRLL di Jl. dr. Radjiman yang tetap berlaku seperti saat ini.

Ia menambahkan potensi kepadatan arus lalu lintas akibat pertemuan arus berada di simpang empat Lumbung Batik. Namun, ia memprediksi kepadatan lalu lintas di kawasan itu justru bisa menurun.

Hal itu dikarenakan angkutan berat tidak melalui dalam kota sedangkan bus melalui Jl. Honggowongso yang juga berlaku dua arah. Menurutnya, justru kepadatan terjadi di simpang Jongke karena menerima arus dari arah utara ke barat. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*