Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

26.940

27.549

2%

Kasus Baru

467

609

30%

Update: 2 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Bambang Kribo: Pembangunan Daerah Harus Fokus Pada Prioritas Penanganan Isu Strategis

Ketua DPRD Jateng Bambang Kusriyanto memberikan sambutan dalam pembukaan masa Musrenbang dan konsultasi publik (RKPD) Provinsi Jateng 2021 | Foto: dprd.jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Ketua DPRD Provinsi Jateng Bambang Kusriyanto menyampaikan pokok-pokok pikiran pembangunan Jateng tahun 2021 yang diarahkan pada Peningkatan Kesejahteraan dan Perekonomian Masyarakat Didukung Penguatan Daya Saing SDM.

Dalam acara Musrenbang dan Konsultasi Publik Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) 2021 itu dia menjelaskan penyelesaian persoalan kesejahteraan, perekonomian, dan daya saing daerah dibutuhkan kerjasama semua pihak.

Menurutnya tujuan pembangunan dapat terpenuhi jika jika rencana pembangunan disusun ke dalam program yang fokus pada prioritas dan sasaran berdasarkan isu-isu strategis yang telah teridentifikasi; serta berorientasi pada output, outcome, benefit dan impact yang terukur.

Penyusunan RKPD itu, lanjutnya  juga disesuaikan dengan arahan Presiden yakni pembangunan Sumber Daya Manusia yang unggul dan memiliki daya saing dalam persaingan global.

Selain itu, Presiden meminta Provinsi Jateng agar pertumbuhan ekonominya mampu mencapai 7% pada 2023 dengan cara memetakan potensi riil sumber pertumbuhan ekonomi.

“Penanganan isu-isu strategis pembangunan daerah tersebut memerlukan upaya peningkatan inovasi dan kreasi dalam setiap program berdasar pada pengembangan untuk menghasilkan berbagai terobosan,” kata pria yang akrab disapa Bambang Kribo ini.

Politikus PDIP itu menuturkan untuk mencapai angka pertumbuhan ekonomi sesuai arahan presiden itu, ia juga meminta setiap pemerintahan daerah dapat memacu sektor lain yang mempengaruhinya. Seperti penurunan angka kemiskinan, peningkatan pelayanan pendidikan dan kesehatan.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo | Foto: dprd.jatengprov.go.id
Baca juga: Rp 9,8 Triliun Dana BOS Mulai Dicairkan, Separonya Dialokasikan Untuk Guru Honorer

“Mari, kita bergotongroyong untuk mengurangi angka kemiskinan di 14 daerah, beberapa diantaranya Kebumen dan Rembang,” ujarnya.

Terkait usulan Gubernur Jateng adanya 15 boarding school, dia mendukung penuh karena dapat  membantu warga miskin mendapatkan pendidikan.

“Untuk itu, kami meminta Dinas Pendidikan untuk mendata daerah yang perlu disupport pendidikannya. Kemudian soal kesehatan, kenaikan BPJS memang sangat memberatkan. Oleh karena itu, diusulkan ada jamkesda bagi warga yang bukan peserta BPJS,” jelasnya, seperti dikutip dari dprd.jatengprov.go.id.

Pada kesempatan yang sama Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengakui pertumbuhan ekonomi di Jatengsaat ini angkanya masih diatas nasional.

Munsrenbang dan konsultasi publik RKPD Provinsi Jateng 2021 di Hotel Patrajasa Semarang, Selasa (11/2) | Foto: dprd.jatengprov.go.id

Sedangkan di Provinsi Jateng sendiri, masih ada 6 kabupaten yang angka pertumbuhan ekonominya berada di bawah Jateng yakni Kabupaten Brebes 5,3%, Wonosobo 4,94%, Blora 4,4%, Cilacap 3,05%, Kudus-3,24%, dan Temanggung 5,07%. Meski begitu, persentase penduduk miskin di Provinsi Jateng sudah turun signifikan.

“Saya sudah meminta perangkat desa untuk mendata warga miskin. Saat ini masih ada 14 kabupaten yang angka kemiskinannya masih diatas angka kemiskinan Jateng dan Nasional diantaranya Kebumen, Wonosobo, Brebes, Pemalang, Purbalingga, Rembang, Blora, Demak, Grobogan, Purworejo, Banyumas, Sragen, Banjarnegara, Klaten,” katanya.

Untuk angka kemiskinan, lanjutnya berhubungan erat dengan angka pengangguran yang persentasenya 4,22% (2019) dan terus mengalami penurunan atau masih dibawah nasional. “Persoalan tersebut dipaparkan agar bisa diketahui kendalanya dan bersama-sama dicari solusinya. Dengan begitu, pertumbuhan ekonomi Jateng pun dapat ikut terdongkrak,” harapnya.

Plh. Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jateng Herru Setiadhie menyampaikan bahwa acara musrenbang itu merupakan langkah awal dalam proses pembangunan Jateng Tahun 2021. Musrenbang sendiri merupakan perencanaan dari bawah (bottom up) diantaranya dari masyarakat, akademisi, politisi, unsur pemda, organisasi profesi, dan sebagainya. (ADV)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*