fbpx

Sultan Pajang: Menjadi Raja itu Harus Arif, Ojo Sembrono!

 data-srcset
Sultan Prabu Hadiwijaya Khalifatullah IV Kasultanan Keraton Pajang | Foto: istimewa
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SUKOHARJO – Sultan Prabu Hadiwijaya Khalifatullah IV Kasultanan Keraton Pajang ikut angkat bicara terkait kemunculan raja dan ratu yang mengklaim dirinya sebagai pemimpin dunia Kraton Agung Sejagat (KAS) di di Desa Pogung Jurutengah, Kecamatan Bayan, Kabupaten Purworejo.

Sultan Prabu Hadiwijaya Khalifatullah IV Kasultanan Keraton Pajang yang memiliki nama asli Sultan Pajang Suradi Joyonagoro adalah pewaris tahta Kraton Pajang dari generasi ke lima dari Sultan Pajang terakhir yang jumeneng yakni Pangeran Benawa.

Sultan menambahkan, untuk berdaulat sebagai raja tidaklah semudah itu (mengangkat diri sendiri sebagai raja). Menurutnya, harusnya Totok Santosa Hadiningrat yang mengaku dirinya sebagai raja bersikap hati- hati.

“Ojo Neka Neko Lan Ojo Grusa Grusu. Artinya, jangan aneh-aneh dan jangan ceroboh, gegabah dan sembrono. Untuk berdaulat sebagai raja, tidak semudah itu, apalagi raja sedunia. Setidaknya, ada trah, dinasti, keturunan raja,” tuturnya  kepada JoSS.co.id.

Dipaparkan oleh Sultan Prabu Hadiwijaya Khalifatullah IV Kasultanan Keraton Pajang pihaknya juga mengalami tahapan ritual di Kraton Kasultanan Pajang yang lokasinya di situs bekas Kraton Pajang yag terletak di kawasan Makamhaji, Kartasura, Sukoharjo.

Prosesi jumenengan Sultan Pajang, lanjutnya meniru saat Sultan Hadiwijaya bertahta dengan ditarikan tarian pusaka peninggalan Sultan Pajang yakni Bedhaya Pancer Pajang dan Bedhaya Surya Jiwa. Di saksikan sejumlah kerabat kasultanan Pajang Suradi Joyonagoro mendapat gelar Sultan Prabu Hadiwijaya Khalifatullah IV.

Sultan Prabu Hadiwijaya menilai terlalu berani dan gegabah memproklamirkan sebagai pemimpin Kerajaan Agung Sejagat. Artinya, bukan hanya di tanah air Indonesia saja kedaulatannya, melainkan seluruh dunia.

Baca juga: Gusti Poeger: Keraton Agung Sejagat Tak Ada Dalam Kitab Babad Tanah Jawi

Ditegaskan Sultan Prabu Hadiwijaya Khalifatullah IV, artinya, KAS memiliki ambisi untuk menguasai kerajaan kerajaan besar yang ada di dunia. Monarki Inggris, Belanda, Arab dan masih banyak lainnya.

“Apa mungkin ini? Kerajaan- kerajaan besar di didunia bakal dikuasai oleh KAS yang belum karuan sumber daya manusia maupun dananya. Bukannya ini gegabah dan sembrono?,” ujar Sultan.

Dia mempertanyakan apakah Totok Santosa Hadiningrat yang mengaku raja KAS itu masih memiliki garis keturunan, dinasti, trah dari sebuah kerajaan? Hal ini yang perlu dikaji, didalami. Lain halnya kalau hanya ingin mencari sensasi untuk kepentingan pribadi.

“Saya setuju kasus KAS di Purworejo dibubarkan dan di serahkan saja kepada penegak hukum. Alasannya karena bikin onar dan mengganggu ketenteraman warga,” paparnya.

Diakui oleh Sultan Pajang Suradi Joyonagoro, ribuan keturunan Sultan Pajang yang dikenal dengan sebutan sisa-sisa laskar Pajang sebenarnya masih eksis dalam melestarikan budaya kerajaan Islam seperti Kasultanan Demak yang merupakan cikal bakal Kesultanan Pajang.

Di situs bekas Kraton Pajang yang luasnya sekitar 4.000 meter persegi di Makamhaji, Kartasura, tidak hanya terdapat sejumlah bangunan seperti pendapa bekas kraton Pajang, museum serta gedhong pusaka, kayu sempalan gethek (perahu) yang pernah dinaiki Joko Tingkir dan tonggak kayu Donoloyo bekas peninggalan semasa Sultan Hadiwidjaya bertahta.

“Sejumlah bangunan bekas kraton Pajang itu merupakan warisan budaya benda (tangible cultural heritage). Selain itu terdapat warisan adat istiadat termasuk tarian pusaka dan prosesi adat jumenengan (intangible cultural heritage)  yang mendapat perlindungan sebagai cagar budaya,” paparnya. (ton/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *