fbpx

Soal Antraks di Gunungkidul, Sultan Minta Pengawasan Lalu Lintas Ternak Diperketat

 data-srcset
Gubernur DIY Sri Sultan HB X | Foto: liputan6
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Gubernur DIY Sri Sultan HB X meminta pihak terkait untuk memperketat pengawasan lalulintas ternak di wilayah DIY menyusul ditemukannya virus antraks yang ditemukan pada sapi dan menjangkiti 27 warga Gunungkidul, baru-baru ini.

Selain itu, lanjutnya, warga Gunungkidul diminta untuk lebih berhati-hati dalam menghadapi antraks. Dia mengaku saat ini Pemda DIY hanya bisa menghambat proses penyebaran antraks tersebut.

Sultan mewanti-wanti, jika ada ternak yang mati mendadak, jangan lantas dimakan dagingnya sebelum dipastikan daging tersebut layak konsumsi. Hal itu menyusul fakta bahwa antraks sudah masuk ke Gunungkidul melalui ternak yang mati mendadak kemudian dikonsumi warga secara bersama-sama.

“Kita bisanya menghambat proses itu, saya mohon orang Gunungkidul hati-hati lah, wong [ternak] sehat begitu mendadak mati kon terus [disembelih dagingnya] dibagikan ke penduduk, nek antraks yo kena [positif] kabeh [semua]. Jadi menyebar, kami agak kesulitan untuk mengatasi,” ujarnya di Kompleks Kepatihan Senin (20/1).

Seperti dikutip dari Harianjogja, kejadian tersebut sudah kedua kalinya, sehingga harus diwaspadai. Mengingat Gunungkidul menjadi lalu lintas ternak yang cukup tinggi. “Kalau ada yang mati seperti itu, ini kan sudah kedua kali mungkin kira-kira enam delapan bulan yang lalu kan terjadi hal yang sama, karena di sana terjadi lalu lintas jual beli sapi jadi ya harus diwaspadai terus,” katanya.

Baca juga: Isu Antraks di Gunungkidul Bikin Penjualan Daging Sapi Anjlok

Tempat mengontrol lalu lintas sapi di wilayah Gunungkidul sebenarnya sudah tersedia. Sehingga ke depan perlu lebih diperketat pemeriksaannya agar bisa dikendalikan. Pemda DIY memberikan bantuan untuk obat-obatan bagi warga yang positif antraks.

“Di sana sudah ada tempat pos untuk mengontrol sapi baik dari Jateng masuk ke Jogja maupun dari Jogja masuk ke Jawa Tengah. Makanya di sana ada bangunan jaga itu kan harapannya seperti itu [diperketat],” ujarnya.

Sekda DIY Kadarmanta Baskara Aji mengatakan selain dilakukan pemeriksaan pada hewan, lingkungan sekitar juga terus dipantau agar tidak menyebar. Pemeriksaan hewan juga diperketat agar mudah dideteksi lebih dini.

Dinas Kesehatan DIY bersama Gunungkidul juga telah melakukan sosialisasi menghadapi kemungkinan adanya ternak yang mati mendadak yang diduga antraks.

“Karena virus ini hilangnya cukup lama sehingga perlu ada penanganan pada manusianya agar tidak menyebar,” katanya.

Sementara itu, untuk 27 warga yang positif mengidap antraks saat ini terus dilakukan penanganan. Berdasarkan keterangan dokter, kata dia, selama dilakukan penanganan dengan baik, mereka bisa disembuhkan.

Mereka juga sudah mulai membaik melalui pengobatan rawat jalan dan saat tertentu harus kembali ke dokter untuk menjalani pengobatan.

“[27 orang] Ini enggak diisolasi karena penularannya antar binatang, manusia baru kena kalau makan daging binatang yang positif antraks,” ucapnya. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *