Ngesti Pandawa

Virus Pneumonia Misterius China Sudah Menyebar ke Jepang, Bagaimana di Indonesia?

Ilustrasi | Foto: middletownpress.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JEPANG – Sebuah virus baru yang menyerang saluran pernafasan muncul di China dalam beberapa pekan terakhir. Bahkan virus pneumonia misterius itu telah menyebar ke Thailand dan Jepang. Pemerintah Indonesia telah melakukan sejumlah upaya untuk mengantisipasi pencegahan virus itu masuk.

Dikutip dari CNNIndonesia, pihak berwenang Jepang mengungkapkan bahwa infeksi pernapasan misterius yang dikaitkan dengan virus korona SARS ini sudah masuk ke Jepang.

Kementerian kesehatan Jepang mengatakan bahwa seorang pria yang mengunjungi Wuhan – lokasi awal penyebaran penyakit, dirawat di rumah sakit pada 10 Januari 2020, empat hari setelah kepulangannya ke Jepang. Dia melaporkan diri karena mengalami demam yang persisten.

Rumah sakit mengonfirmasi bahwa melalui serangkaian tes yang dilakukan pada pasien tersebut, dia positif terjangkit virus baru tersebut. Pria yang dirawat di rumah sakit di Jepang mengatakan dia tidak mengunjungi pasar ikan Wuhan, sehingga tidak jelas bagaimana dia tertular virus.

“Ini adalah penemuan domestik pertama kasus pneumonia terkait dengan virus korona. Kami akan melanjutkan penelitian epidemiologi aktif sambil mengoordinasikan upaya dengan WHO dan lembaga terkait untuk melakukan penilaian risiko,” kata kementerian tersebut dikutip dari AFP.

Pada Rabu (15/1), pihak berwenang Cina mengatakan virus itu mungkin telah menyebar di antara anggota keluarga. Hal ini membuka membuka kemungkinan penularan dari manusia ke manusia.

Dokter WHO Maria Van Kerkhove pada hari Selasa mengatakan dia tidak akan terkejut jika ada beberapa penularan dari manusia ke manusia yang terbatas, terutama di antara keluarga yang memiliki hubungan dekat satu sama lain.

Wabah ini telah menimbulkan kekhawatiran karena virus baru ini berasal dari keluarga yang sama dengan SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome), yang menewaskan 349 orang di daratan Cina dan 299 di Hong Kong pada 2002 dan 2003.

Baca juga: Rawan Penularan Virus, Enam Benda Ini Tak Boleh Dipinjamkan

Pihak berwenang di Wuhan mengatakan pasar makanan laut adalah pusat penyebarannya. Pasar itu ditutup pada 1 Januari 2020.

Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto mengatakan sudah melakukan langkah antisipasi terhadap masuknya virus misterius dari China ke Indonesia. Terawan menyebut pihaknya pun melakukan pengawasan ketat di pintu masuk RI, seperti bandara dan pelabuhan.

“Mereka menggunakan termo scan, alat-alat detektor dan sebagainya. Terutama untuk mengantisipasi masuknya virus yang sekarang baru merebak di Wuhan, dan sekarang ketemu lagi di Thailand,” kata Terawan di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu (15/1).

Hanya saja, terkait dengan jatuhnya korban pertama di China dan mulai menyebarnya virus tersebut ke Thailand baru-baru ini, Terawan juga mengklaim bahwa pihaknya sudah menyusun SOP jika virus tersebut masuk dan menjangkit masyarakat Indonesia.

Menurut Menkes Terawan, sudah ada panduan langkah-langkah yang harus diambil jika ditemukan masyarakat Indonesia terkena virus tersebut.

Ia mengatakan rumah sakit yang memiliki ruang isolasi juga sudah disiagakan untuk melakukan tindakan pertama terhadap pasien yang terkena virus tersebut.

“Kami kan ada rumah sakit khusus yang punya ruang-ruang isolasi. Kami akan gunakan. Semua akan kami dorong tenaga-tenaga untuk melakukan pencegahan adanya wabah. Kami sudah siagakan semua,” ujarnya. Namun dia berharap virus ini tak akan menyebar sampai ke Indonesia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*