fbpx

Puluhan Remaja Tengah Asik Nongkrong Saat Jembatan Gantung di Bengkulu Putus

 data-srcset
Jembatan gantung di Bengkulu putus | Foto: mediaindonesia.com/pedomanbengkulu
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BENGKULU – Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bengkulu, Ujang Syafiri menjelaskan saat jembatan gantung di Sungai Padang Guci itu putus, Minggu (19/1) sore, puluhan remaja tengah asik nongkrong dan menikmati pemandangan di jembatan tersebut.

Dia menambahkan, kuat dugaan jembatan gantung yang menjadi penghubung warga di Desa Bungin Tambun III, Bengkulu, itu putus akibat kelebihan beban. 20 orang terjun ke sungai saat itu, 10 berhasil menyelamatkan diri melawan arus dan 10 lainnya hanyut dan ditemukan dalam kondisi meninggal dunia.

Jumlah tersebut tercatat setelah tim SAR menemukan kembali tiga orang yang terjatuh dan tenggelam ke dalam sungai. “Total korban jiwa meninggal dunia yang sudah ditemukan seluruhnya 10 orang,” kata Ujang Syafiri, Senin (20/1) dikutip dari Antara.

Syafri mengungkap kronologi kejadian yang terjadi pada pukul 15.00 WIB tersebut. Saat itu, kata dia, sekira 30 anak remaja berstatus pelajar SMP dan SMA bersantai atau nongkrong di atas jembatan Sungai Padang Guci itu.

Baca juga: Ini Rencana Rute Jalan Tol Solo-Jogja, Perempatan Monjali Bakal Hilang

Syafri mengatakan, selain penghubung antarwarga, jembatan itu juga menjadi jalur hilir-mudik para petani mengangkut hasil panen.

“Sebagian mampu menyelamatkan diri tapi 10 orang tidak berhasil melawan arus sungai sehingga terseret dan tenggelam,” ucapnya.

Kronologi tersebut, kata dia, diharapkan meluruskan isu yang sebelumnya beredar. Sebelumnya kabar menyebut bahwa jembatan Gedung Louis di Desa Bungin Tambun III itu putus akibat diterjang banjir bandang.

Syafri menambahkan, pencarian korban jiwa dilaksanakan hingga Senin pukul 02.00 WIB. Pada pencarian awal, tim menemukan tujuh orang korban meninggal dan Senin pagi dilanjutkan pencarian dan tim menemukan tiga orang korban lainnya.

“Seorang korban terluka cukup parah masih dirawat di Rumah Sakit Cahaya Batin Kaur,” ucapnya.

Warga lokal yang turut membantu pencarian korban, Nopri Anto mengatakan korban meninggal ditemukan dalam radius 3 kilometer hingga 20 kilometer dari lokasi jembatan putus. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *