Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jembatan Gantung Nawacita Sumbangan Kakak Bupati Boyolali Diresmikan

Bupati Boyolali Seno Samodro menjajal Jembatan gantung Nawacita | Foto: boyolali.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BOYOLALI – Jembatan gantung Nawacita yang menghubungkan Kecamatan Kemusu dengan Desa Lemahireng, KecamatanWonosegoro mulai dioperasikan. Jembatan yang dibangun senilai Rp2 miliar ini sumbangan dari Seno Kusumoharjo atau kakak dari Bupati Boyolali Seno Samodro.

Sebelumnya warga harus menempuh jarak mencapai hingga belasan kilometer dengan perjalanan memutar untuk bisa mencapai desa tetangga.

Sementara saat musim kemarau dengan debit air yang menyusut, warga melintasi sungai dengan berjalan kaki atau mengendarai sepeda motor meski harus extra hati-hati.

Dikutip dari Solotrust, jembatan dengan nama Nawacita ini diresmikan Bupati Seno Samodro, Kamis (12/9).

Jembatan dengan konstruksi dari baja ini sangat membantu warga yang beraktivitas menuntut ilmu atau bekerja. Selain itu Dukuh Kedungsari, Desa Kemusu dengan Dukuh Kedungaron, Desa Lemahireng ini kini telah terhubung dengan jembatan sepanjang 60 meter.

Baca juga: Pemkab Boyolali dan Kabupaten Magelang Kerja Sama Sister Village Bencana Merapi

“Saya titip dirawat dengan baik, semoga bermanfaat bagi yang sekolah, pedagang. Jembatan ini untuk mempermudah akses transportasi,” terang Bupati Boyolali, Seno Samodro.

Tanpa dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD), kata dia, pembangunan ini menghabiskan biaya mencapai lebih dari Rp 2 miliar dikucurkan tokoh masyarakat Boyolali, Seno Kusumoharjo atau kakak dari Bupati Seno Samodro.

Ia berharap, pembangunan jembatan ini untuk membantu akses sarana transportasi di wilayah tersebut. Kepedulian tersebut dikarenakan melihat warga setempat yang terkendala keterbatasan akses infrastruktur dalam meraih pendidikan atau bekerja.

“Dengan biaya Rp 2 miliar lebih Alhamdulillah selesai, semoga jembatan gantung yang diberi Nawacita ini bermanfaat bagi masyarakat Kemusu, Lemahireng serta masyarakat Wonosegoro,” tegasnya.

Salah satu warga Desa Lemahireng, Pardi mengaku senang setelah adanya jembatan penghubung Kemusu dengan Lemahireng.

“Alhamdulillah seandainya saya pergi ke Kemusu tidak perlu nyebrang sungai, soalnya kalau banjir harus memutar. Tidak berani menyeberang. Jembatan ini akan mempermudah akses perjalanan dan transportasi menuju Kemusu,”ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*