Ngesti Pandawa

PDIP Minta Harun Masiku Namun KPU Tetap Lantik Riezky Aprilia, Ini Alasannya

Konferensi pers KPU RI terkait pengunduran diri Komisioner KPU Wahyu Setiawan (10/1) | Foto: rri.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI menegaskan pihaknya tetap melantik Riezky Aprilia menjadi anggota DPR RI periode 2019-2024 sebagai pengganti Calon Legislatif terpilih Nazarudin Kiemas yang meninggal dunia, kendati PDIP mengajukan nama Harun Masiku.

Seperti diketahui, nama Harun Masiku muncul dalam kasus suap yang melibatkan Komisioner KPU Wahyu Setiawan yang terjaring KPK pada Rabu (8/1) pagi. Selanjutnya dari hasil pemeriksaan KPK menetapkan Komisioner KPU Wahyu Setiawan sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap terkait dengan penetapan pergantian antar waktu (PAW) anggota DPR 2019-2024 dari PDIP.

Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Siregar menjelaskan Wahyu diduga menerima hadiah terkait dengan penetapan anggota DPR terpilih 2019-2024. Ia diduga meminta uang Rp900 juta untuk membantu Harun Masiku sebagai pengganti anggota DPR yang meninggal dunia, Nazarudin Kiemas.

Komisioner KPU Pramono Ubaid Tanthowi menjelaskan alasan KPU tetap melantik Riezky Aprilia meski PDIP mengajukan nama Harun Masiku sebagai pengganti caleg yang meninggal dunia.

Dia menjelaskan kebijakan itu karena KPU berpegang pada Pasal 426 ayat (3) UU Pemilu. Aturan itu menyebut jika ada caleg meninggal, maka posisinya diganti dengan caleg dari partai dan daerah pemilihan yang sama dengan perolehan suara di urutan berikutnya.

“Prinsipnya sama, bukan kewenangan partai, tapi memang perolehan suara terbanyak berikutnya,” katanya, seperti dikutip dari CNNIndonesia, Jumat (10/1).

Di saat yang sama, PDIP berseberangan dengan pendapat KPU. PDIP merujuk pada putusan Mahkamah Agung terhadap Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Nomor 3 Tahun 2019 Pasal 55 ayat 3 dan PKPU nomor 4 Tahun 2019 Pasal 92 huruf a.

PDIP beralasan perolehan suara caleg yang meninggal dunia dikembalikan ke partai. Lalu partai punya kewenangan menentukan caleg pengganti. Sebab itu, mereka mengajukan caleg nomor urut 5 Harun Masiku sebagai pengganti Nazarudin Kiemas.

Baca juga: KPU Tetap Larang Eks Koruptor Ikut Pilkada 2020

KPU membawa permasalahan itu ke rapat pleno. Namun dalam tiga kali rapat, KPU bersikukuh untuk menetapkan Riezky Aprilia seusai UU Pemilu.

“Itulah yang jadi sikap kita sejak awal, walau ada putusan MA, ya kita enggak bisa. Ada fatwa MA ya enggak bisa, kan UU enggak diubah. Kecuali ada putusan MA terhadap pasal di UU itu,” ucap Pramono

Ketua KPU Arief Budiman menyebut ada tanda tangan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri dan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto dalam surat permohonan PAW Harun masiku untuk menggantikan caleg terpilih yang meninggal dunia, Nazarudin Kiemas.

Permohonan PAW dari PDIP ini membuat Komisioner KPU Wahyu Setiawan ditetapkan sebagai tersangka.

PDIP tiga kali mengajukan nama Harun ke KPU. Arief memastikan tanda tangan Megawati dan Hasto ada di surat permohonan terakhir yang dibahas KPU dalam Rapat Pleno pada Senin (6/1).

“Kalau permintaan iya. Sebetulnya kalau surat menyurat administratif bisa, pokoknya pimpinan partai. Tapi yang terakhir (surat PAW atas nama Harun Nasiku) memang ditandatangani oleh ketua umum dan sekjen,” kata Arief kepada wartawan di Kantor KPU, Jakarta, Jumat (10/1).

Arief menyampaikan surat itu langsung dibahas dalam Rapat Pleno, Senin (6/1). Kemudian mereka mengirim surat balasan ke PDIP dengan sikap yang sama, yakni menolak permintaan PAW tersebut.

Oleh karena itu, KPU menetapkan Riezky Aprilia dari PDIP sebagai Anggota DPR RI terpilih di daerah pemilihan Sumatera Selatan I menggantikan Nazarudin Kiemas. Bukan Harun Masikhu seperti yang diinginkan PDIP.

Riezky pun telah mengikuti pelantikan sebagai Anggota DPR RI periode 2019-2024 pada 1 Oktober 2019 lalu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*