Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

56.385

57.770

2%

Kasus Baru

1.293

1.385

7%

Update: 1 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Hindari Ruas Dalam Kota, Bus Jurusan Wonogiri-Solo Dialihkan Lewati Underpass Makamhaji

Underpass Makamhaji | Foto: sukoharjonews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Sejumlah rekayasa lalu lintas di Kota Solo mulai disosialisasikan terkait pembangunan flyover Purwosari yang segera dimulai. Di antaranya rute bus jurusan Wonogiri-Solo dialihkan ke barat melewati underpass Makamhaji.

Kepala Dishub Solo, Hari Prihatno mengatakan pihaknya telah menyiapkan sejumlah rekayasa lalu lintas sebagai dampak pembangunan tersebut. Sesuai arahan Walikota Solo F.X. Hadi Rudyatmo, dia menyebutkan sedikitnya ada lima rekayasa lalu lintas yang akan diberlakukan bergantian.

Dia mengatakan bus dan truk (termasuk bus jurusan Wonogiri-Solo) yang selama ini melewati Jl. dr. Radjiman dan berbelok ke Jl. Agus Salim akan diarahkan lurus ke barat melewati underpass Makamhaji.

Selanjutnya, apabila bus ingin masuk ke Terminal Tirtonadi, mereka bisa berbalik arah ke timur melalui simpang empat Gembongan, lalu Jl. Solo-Semarang, belok ke Jl. Prof. Suharso atau Jl. Ahmad Yani.

Hari menyampaikan kendaraan berat yang melintas dari selatan, seperti dari Wonogiri dan Sukoharjo menuju barat (Jogja dan Semarang) diharapkan berbelok melewati kawasan Baki-Solo guna menghindari ruas jalan di dalam kota.

“Tembusnya sampai ke simpang tiga Pakis. Kami akan berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah karena lintas wilayah. Kami harap dampak pembangunan flyover Purwosari juga bisa diakomodasi pemerintah daerah sekitar Solo karena ruas jalan dalam kota tidak sanggup mengakomodasi,” kata dia saat ditemui wartawan di ruang kerjanya, Selasa (7/1).

Baca juga: Siap-Siap, Ini Rekayasa Lalin di Solo Terkait Pembangunan Flyover Purwosari

Dikutip dari Solopos.com, Hari mengaku sempat akan mengalihkan kendaraan berat dari selatan ke utara melewati Singosaren dan kawasan Mangkunegaran namun batal. Hal tersebut dikarenakan kawasan Pura Mangkunegaran adalah cagar budaya.

Sementara itu, perlintasan sebidang di bawah flyover Manahan kembali dibuka dengan menyertakan palang pintu, namun terbatas untuk kendaraan roda dua maupun kendaraan lambat.

“Jl. Slamet Riyadi dari Simpang Empat Ngapeman ke selatan kami buka jadi dua jalur. Jl. Veteran sampai Pasar Kembang dibuka dua arah, simpang empat Gendengan juga dibuka dua arah. Kami usulkan rekayasa lalu lintas itu dicoba satu bulan dulu, kalau tidak crowded, bisa diteruskan, tapi kalau masih crowded, ya nanti akan kami atur lagi,” kata Rudy sapaan akrab Walikota Solo.

Frekuensi kendaraan berat yang melintasinya dikhawatirkan merusak bangunan bersejarah itu. “Dari DPUPR [Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang] tidak menyarankan. Dikhawatirkan temboknya bisa rusak karena getaran kendaraan,” ucapnya.

Sebagaimana diinformasikan, proyek pembangunan flyover Purwosari segera dimulai dengan penandatangan kontrak dengan pemenang lelang pada Rabu (8/1). Lelang proyek yang dibiayai pemerintah pusat ini dimenangi PT Wijaya Karya (Wika). (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*