Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

64.958

66.226

2%

Kasus Baru

1.209

1.268

5%

Update: 7 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pertama di Jateng, Semarang Miliki Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum

Febi Joko Priharto, GM PLN UID Jateng dan Wakil Walikota Semarang, Hevearita G. Rahayu meresmikan SPKLU pertama di Jawa Tengah di gedung UP3 Semarang | Foto: semarangkota.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Semarang menjadi kota pertama di Jateng yang memiliki Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU), yakni berada tepat di halaman Kantor PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Semarang, Jalan Pemuda No. 93, Kota Semarang.

General Manager PLN Unit Induk Distribusi (UID) Jateng-DIY, Feby Joko Priharto mengatakan SPKLU ini didirikan sebagai wujud dukungan dan kesiapan PLN dalam menyambut era kendaraan listrik dan tindak lanjut Peraturan Presiden (Perpres) NO. 55/2019 tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai untuk Transportasi Jalan.

SPLU itu diresmikan, Kamis (16/1) oleh Wakil Wali Kota Semarang, Hevearita G. Rahayu beserta Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jateng, Sujarwanto Dwiatmoko.

Feby menjelaskan SPKLU komersial pertama di Jateng ini terdiri dari 2 unit charger yang bersifat fast charging dan normal charging yang sudah memenuhi standar Electric Vehicle Eropa dan Jepang.

Pengisian dengan unit fast charging membutuhkan waktu maksimal dua jam, sedangkan normal charging membutuhkan waktu enam hingga delapan jam.

Baca juga: Mengintip Spesifikasi Mobil Listrik Artega Karo-Isetta, Yang Katanya Termurah Dikelasnya

“Selain menunjukkan dukungan dan kesiapan PLN dalam menyongsong era kendaraan listrik, keberadaan SPKLU juga memberi dampak psikologis yang positif bagi masyarakat agar tidak ragu dan takut untuk menggunakan kendaraan listrik,” ujar Feby.

Rencana ke depan, PLN akan membangun stasiun pengisian kendaraan listrik di lima kota di Jateng dan DIY, yakni Tegal, Pekalongan, Kudus, Jogja, dan Solo.

“Penyediaan SPKLU di kota-kota tersebut akan diupayakan berada di area publik seperti rest area tol, area parkir pusat perbelanjaan atau ruang yang mudah diakses masyarakat pengguna mobil listrik,” tambahnya.

Dilansir dari semarangkota.go.id, Wakil Wali Kota Semarang, Hevearita G. Rahayu, mengatakan akan mendukung langkah PLN dalam memperbanyak SPKLU di wilayahnya. “Dengan adanya SPKLU, Kota Semarang telah bersiap mempopulerkan kendaraan berbasis listrik baik kendaraan roda dua maupun empat,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*