fbpx

Buka Lebar Akses YIA dan KSPN, Kemenhub Luncurkan Rute Baru Damri, Segini Tarifnya

 data-srcset
Moda transportasi umum Damri | Foto: idntimes.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) membuka lebar akses transportasi dari Yogyakarta International Airport (YIA) ke Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) dengan meluncurkan moda transportasi umum Damri.

Transportasi umum antarmoda interkoneksi ini hasil kerjasama Kemenhub dengan DAMRI dan Sleman City Hall (SCH) untuk mengakomodir wisatawan dari Sleman dan sekitarnya, langsung menuju YIA. Tarifnya cukup terjangkau yakni hanya sebesar Rp21.000 dan Rp25.000 untuk tiap rutenya.

Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub RI Budi Setiyadi mengatakan, tarif tersebut merupakan hasil subsidi dari pemerintah pusat sebesar Rp9 miliar selama setahun. Bila moda ini beroperasi tanpa subsidi, maka harga tiket menjadi sekitar Rp70.000.

Ia mengungkapkan, rute yang ada nantinya akan dibuat berhenti di beberapa tempat. Untuk sementara, armada berhenti di tempat yang sudah ada.

“Ke depan, kami berharap, baik dari kami, DAMRI maupun Pemda bisa kolaborasi tempat selter atau minimal seperti ruang tunggu. Bagi masyarakat untuk ke bandara [YIA] atau perjalanan dari bandara ke Borobudur,” ungkapnya, usai peluncuran Angkutan Antarmoda YIA dan KSPN, di halaman Sleman City Hall, Kamis (30/1).

Budi Setiadi mengatakan, secara umum ada lima rute angkutan tersebut, yang akan mengantarkan masyarakat dari dan menuju YIA. Lima rute itu dibagi menjadi dua jenis jalur, yaitu jalur antarmoda pendukung YIA dan KSPN.

Baca juga: Bali Bakal Miliki Trolley Bus Dengan Trase Sepanjang 75 KM

“Prinsipnya, kami ingin sosialisasikan ke masyarakat bahwa kami sudah memiliki moda angkutan, bagi daerah menuju bandara baru,” ujarnya, seperti dikutip dari Suarajogja.com.

Menurut dia, apabila tidak ada integrasi antarmoda, maka masyarakat bisa jadi akan terlambat dalam perjalanan menuju YIA. Ia tidak menampik, seharusnya pemerintah menyiapkan lebih dahulu moda transportasi kereta api, hanya saja kesiapan moda tersebut masih berproses.

“Makanya kami masuk, kalau sudah komersial, bisa kami kembangkan ke rute lain. Harapannya masyarakat berminat untuk menggunakan moda transportasi umum,” kata dia.

Bupati Sleman, Sri Purnomo tak memungkiri, lokasi YIA cukup jauh dari Kota Yogyakarta dan Sleman. Sehingga diperlukan moda transportasi yang memudahkan pengguna bandara dari daerah itu ke YIA.

“Pemkab Sleman mendukung sepenuhnya fasilitas moda ini beroperasi di wilayah Kabupaten Sleman,” tuturnya.

Sri menambahkan, dengan diluncurkannya Angkutan Antarmoda ini, diharapkan akan menjadi pilihan wisatawan baik dari Sleman City Hall ke YIA maupun sebaliknya.

“Sleman sekarang mulai padat dan macet, harapannya kehadiran DAMRI ini menjadi solusi memudahkan akses dari Sleman ke bandara baru,” ungkapnya.

Sebagai informasi berikut lima rute DAMRI yang akan beroperasi menuju YIA:

Rute 1: SCH (Sleman City Hall) – Komplek Pemkab Sleman – Terminal Jombor – YIARute 2: YIA – Tebing Gunung Gajah – Goa Kiskendo – Plono – Samigaluh – Jl. Nanggulan –
Mendut – Candi Borobudur (Via Bukit Menoreh)
Rute 3: YIA – Wates – Nanggulan – Dekso – Candi Borobudur
Rute 4: Candi Borobudur – Terminal Muntilan – Terminal Jombor – Grand Inna Malioboro
Rute 5: YIA – Ambarketawang – Wirobrajan – Universitas Gajah Mada – Jl. Affandi – Hartono Mall. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *