Ngesti Pandawa

Bergabung Sejak 1973, Hari Ini Inggris Resmi Keluar Dari Uni Eropa

Ilustrasi | Foto: nbcnews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BRUSSELS – Inggris resmi berpisah dari Uni Eropa pada hari ini, Jumat (31/1) tepatnya pukul 11 malam GMT waktu Brussels, setelah Parlemen Eropa memberikan pengesahan terakhir Brexit pada Rabu kemarin.

Inggris akan meninggalkan blok tempat ia bergabung pada tahun 1973 setelah melalui pembicaraan yang panjang.

Dikutip dari Tempo.co, dengan penuh emosional dan berurai air mata, anggota parlemen Uni Eropa memberikan suara 621 berbanding 49 menentang perjanjian Brexit yang disegel antara Inggris dan 27 negara anggota lainnya Oktober lalu, lebih dari tiga tahun sejak warga Inggris memilih.

Menurut Reuters, 30 Januari 2020, 13 anggota parlemen abstain dan majelis kemudian menyanyikan lagu Auld Lang Syne, lagu perpisahan tradisional Skotlandia. 73 anggota parlemen Uni Eropa dari Inggris mengadakan pesta “Au Revoir” di gedung parlemen UE setelah pemungutan suara.

Sebelumnya pada hari Rabu, duta besar Inggris untuk Uni Eropa menyerahkan dokumen formalisasi Brexit kepada pejabat senior Uni Eropa. Dengan latar belakang bendera Inggris dan Uni Eropa di markas besar blok Brussel, Tim Barrow, tersenyum melewati arsip kulit biru tua yang disegel dengan lambang Inggris.

Setelah pembicaraan perceraian yang panjang, Inggris akan meninggalkan blok tempat ia bergabung pada tahun 1973 pada tengah malam waktu Brussels atau pada hari Jumat 31 Januari, ketika bendera Inggris akan dipindahkan dari kantor Uni Eropa dan bendera Uni Eropa diturunkan di tempat Inggris.

Dengan masa transisi status-quo yang hanya berjalan sampai akhir tahun, pembicaraan baru yang mencakup segalanya mulai dari perdagangan hingga keamanan, akan segera dimulai dengan hubungan baru.

Baca juga: Tolak Semua Tuduhan Pemakzulan, Berikut Isi Memo Pembelaan Trump

“Kami sedang mempertimbangkan perjanjian perdagangan bebas nol-tarif, nol-kuota. Tetapi prasyaratnya adalah bahwa bisnis UE dan Inggris terus bersaing di bidang permainan yang sama. Kami tentu tidak akan memaparkan perusahaan kami pada persaingan tidak sehat,” kata Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen kepada majelis.

Ketua perunding Uni Eropa Michel Barnier mengatakan kepada utusan dari 27 anggota yang tersisa sebelumnya pada hari Rabu, bahwa perjanjian asosiasi longgar seperti yang dimiliki Uni Eropa dengan Ukraina harus berfungsi sebagai dasar untuk hubungan baru, kata sumber-sumber diplomatik.

“Kami tidak akan memberikan dasar pada masalah yang penting bagi kami,” kata Barnier, menurut sumber yang dijelaskan pada pertemuan tertutup itu.

Pada Januari 2019, kesepakatan Brexit May kalah di Parlemen Inggris dengan 432 berbanding 202 suara. Kesepakatan May ditolak untuk yang kedua dan ketiga pada Maret 2019. May mundur sebagai perdana menteri pada Juni di tahun yang sama karena gagal mendapatkan suara dukungan anggota parlemen Inggris untuk kesepakatan Brexit-nya, dikutip dari RT.

Setelah terpilih sebagai PM baru, Boris Johnson menentang semua peluang untuk mendapatkan perubahan kritis pada perjanjian penarikan dari Brussel, seperti kesepakatan backstop Irlandia yang kontroversial, membuka jalan bagi mayoritas parlemen Inggris dalam kesepakatan tersebut.

Pada Desember 2019, Johnson menyerukan pemilihan umum dini untuk menjamin kelancaran proses kesepakatan Brexit-nya melalui berbagai tahapan di parlemen. Langkah itu terbayar, dan partainya mendapatkan kemenangan mayoritas 80 kursi.

Setelah Brexit ini, Blok sekarang akan secara resmi memulai negosiasi pada pengaturan perdagangan masa depan dengan London pada tanggal 1 Februari. (lna) 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*