Ngesti Pandawa

Tolak Semua Tuduhan Pemakzulan, Berikut Isi Memo Pembelaan Trump

Donald Trump | Foto: news.sky.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, WASHINGTON DC – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menolak semua tuduhan pemakzulan dari Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) yang berisi bahwa presiden telah menyalahgunakan kekuasaannya dan menghalangi Kongres.

Trump juga menyerukan agar Senat menolak tuduhan itu dan membebaskannya dari tuduhan pelanggran hukum maupun etika politik melalui sebuah memo pembelaan.

Dikutip dari Reuters, Selasa (21/1) memo pembelaan lebih dari seratus halaman itu berisi upaya untuk menolak tuduhan bahwa presiden telah menyalahgunakan kekuasaannya dan menghalangi Kongres. Memo itu merupakan pembelaan komprehensif pertama Trump di depan sidang Senat secara resmi.

“Senat harus menolak pemakzulan dan segera membebaskan presiden,” menurut kesimpulan memo itu.

Seperti diketahui, Trump adalah presiden keempat dari 45 presiden Amerika yang menghadapi kemungkinan digulingkan oleh pemakzulan.

Dia dituduh menyalahgunakan kekuasaan dengan meminta Ukraina untuk menyelidiki saingan politiknya, Joe Biden dan menghalangi penyelidikan perilakunya oleh Kongres.

Demokrat menyatakan Trump menyalahgunakan kekuasaannya dengan menahan bantuan militer AS ke Ukraina sebagai bagian dari kampanye penekan dan menghalangi Kongres dengan menolak menyerahkan dokumen dan melarang pejabat pemerintah memberi kesaksian saat dipanggil oleh penyelidik DPR.

Trump berargumen bahwa dakwaan itu bukan merupakan kejahatan atau pelanggaran yang tidak dapat ditolerir.

Dia menyatakan menggunakan haknya sebagai presiden untuk membuat keputusan tentang kebijakan luar negeri dan terkait informasi apa yang diberikan kepada Kongres.

Baca juga: RI Tegaskan Tak Ada Negosiasi Lagi Dengan China Soal Kisruh Natuna

Trump balik menyerang dengan menyatakan bahwa DPR telah mengupayakan proses yang bersifat partisan sebelum proses memakzulkannya bermula pada 18 Desember 2019.

“Demokrat DPR seharusnya sepakat bahwa pasal yang digunaka untuk pemakzulan lemah karena tidak ada kejahatan atau pelanggaran hukum apa pun. Apalagi, terkait kejahatan dan pelanggaran tingkat tinggi seperti yang disyaratkan oleh Konstitusi,” katanya.

Pada bagian lain dari pembelaannya Trump menyatakan apa yang dia lakukan belum mendekati ambang batas konstitusional sehingga membuat dirinya harus mundur.

Sebelumnya, Kuasa hukum Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada Senin (20/1) mengajukan tanggapan terhadap dakwaan penyalahgunaan jabatan dan menghalangi kongres yang ditujukan pada kliennya.

Seperti dikutip dari CNNIndonesia, mereka mengecam dakwaan untuk memakzulkan Trump sebagai ‘sandiwara’ dan meminta para senator agar menolaknya.

Ringkasan hukum atas kasus ini dari pengacara Trump akan sampai di hadapan senat saat sidang pendakwaan dimulai pada pekan ini. Menurut orang-orang yang bekerja bersama tim legal Trump, artikel dakwaan tidak menunjukkan pelanggaran hukum.

Orang-orang itu juga bilang tuduhan Trump menghalangi kongres adalah ‘sembrono dan berbahaya’ serta mewakili upaya pemisahan kekuasaan yang telah digariskan konstitusi.

Pengajuan tanggapan itu datang setelah dokumen lebih pendek berisi argumen Trump terhadap pemakzulan diajukan pada Sabtu. Di dalamnya diklaim sebagai serangan terhadap orang Amerika dan secara prosedural menentang penyelidikan.

Pada dokumen yang diajukan Senin mengurai lebih rinci sambil memberikan contoh dari apa yang diklaim tim legal Trump bahwa pemakzulan tidak sah.

Pengacara Trum diminta membuat pengajuan yang lebih komprehensif sebelum persidangan yang rencananya dimulai pada Selasa (21/1).

Tim legal Trump, yang dipimpin oleh penasehat Gedung Putih Pat Cipolllone dan pengacara Jay Sekulow diperkirakan bakal mengandalkan argumen pada dokumen itu untuk presentasi di hadapan senat. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*