Ngesti Pandawa

Puluhan Tambak di Sekitar YIA Diuruk, Petambak Ngaku Tak Tahu Jadwal Eksekusi

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KULONPROGO – Eksekusi pengosongan lahan tambak di sekitar Yogyakarta Internasional Airport (YIA) telah dimulai Kamis (26/12) hingga Jumat (27/12). Tiga alat berat dikerahkan untuk meratakan tambak.

Sementara itu, petani tambak mengeluhkan minimnya sosialisasi jadwal pengosongan tambak yang masih ada ikan peliharaan warga. Mereka mengaku tidak mengetahui jadwal eksekusi lahan.

Seperti diketahui lahan di bagian selatan bandara baru di Kulonprogo tersebut akan dijadikan kawasan Green Belt atau sabuk hijau sebagai benteng alami dari terjangan gelombang tinggi ataupun tsunami yang sewaktu-waktu terjadi.

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kulonprogo Sudarna mengatakan, tanggal 27 Desember 2019 menjadi batas akhir tenggat waktu yang diberikan pemerintah kepada para petambak udang atau ikan.

Sebab, selama ini pemerintah telah memberikan dispensasi kepada para petambak yang selalu menolak untuk ditertibkan. Saat ini, masih ada 95 petak tambak udang yang berada di selatan Bandara YIA.

“Dari 95 petak, yang kosong ada 58 dan sisanya 37 masih aktif karena ada isinya. Dua hari ini akan kita ratakan,” tegasnya, Kamis (26/12) seperti dikutip dari Solotrus.com.

Baca juga: Demi Estetika Sumbu Imajiner Jogja, Tol Jogja-Solo Tak Jadi Melayang

Dia menambahkan nantinya, setelah bersih dari aktivitas tambak udang, pihaknya akan bekerjasama dengan Badan Pengelola Daerah Aliran Sungai dan Hutan Lindung (BPDASHL) akan melakukan penanaman ribuan tanaman berbagai jenis.

“Tanaman yang dipilih yang cocok di lahan pasir. Cemara udang, Sengon Laut, Pandan dan tanaman lain akan ditanam,” jelasnya.

Sementara itu, petambak udang Joko Tri Wisosanto mengaku tak mengetahui batas akhir aktivitas jatuh tempo tanggal 27 Desember 2019. Dia berharap pemerintah kembali memberikan toleransi lagi kepada dirinya agar tetap bisa panen.

“Tambak saya sudah tidak saya isi lagi dengan udang sih, tetapi ikan nila. Tetapi sekarang belum waktunya panen, mbok saya dikasih waktu lagi sampai panen,” tuturnya.

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kulon Progo, terus melakukan penertiband an pengosongan lahan di kawasan selatan YIA. Dari kegiatan tersebut, ditargetkan area yang ditertibkan bersih dari tambak udang pada akhir Desember 2019.

Menurut keterangan Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kulon Progo Sudarna, masih tersisa sebanyak 60 kolam tambak udang dari kelanjutan penertiban tambak udang pada akhir Oktober hingga 1 November lalu.

“Semua kebijakan ada di sekretaris daerah (Sekda). Artinya kami, DKP, hanya sebagai pasukan yang digerakan. Penertiban terus jalan, sesuai kesepakatan, akhir Desember ini sudah bersih dari tambak udang,” kata Sudarna, belum lama ini. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*