fbpx

DIY Terancam Krisis Air, Pangan dan Energi Pada 2030

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) diprediksi akan menghadapi krisis air, pangan dan energi pada 2030 mendatang. Untuk itu, sejumlah antisipasi harus dilakukan sejak saat ini, di antaranya memanen air hujan ditampung dalam sumur resapan.

Dalam Seminar Manajemen Pengelolaan Air ‘Mengatasi Masalah Kekeringan di DIY’ yang diadakan di Kantor DPD RI DIY, Senin (02/12),  Afnan Hadikusumo, anggota DPD RI DIY mengaku cukup resah dengan adanya ancaman tersebut dan berupaya mencari solusi.

Menurut dia dalam seminar yang menghadirkan sejumlah pakar dan akademisi diharapkan ada opsi atau solusi terutama dalam pengelolaan air yang akan menghindarkan DIY dari krisis.

“Ini ironis, Indonesia kaya air tapi kalau musim kemarau banyak yang kekeringan, nanti kalau hujan kebanjiran. Kuncinya ada di pengelolaan air baik air tanah maupun air hujan,” ungkap Afnan, seperti dikutip dari krjogja.com.

Baca juga: Arcandra Tahar: SDM Unggul dan Maju Kunci Menghadapi Tantangan Kebutuhan Energi di Masa Depan

Air hujan misalnya, menurut Afnan masih dibiarkan pergi begitu saja selama musim penghujan dan nantinya akan menyebabkan kekeringan dan krisis air saat kemarau. “Di sini kami melihat pentingnya ada regulasi dari Pemda DIY dan di sisi lain juga kesadaran masyarakat untuk memetri air. Harus segera dilakukan menurut kami,” sambungnya.

Agus Maryono, Pakar Hidrologi Sekolah Vokasi UGM menguraikan beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk memanajemen air hujan. Momen saat ini menjadi waktu tepat untuk mempersiapkan panen air hujan yang bisa dimulai dari rumah ke rumah.

“Itu kalau mau dibuat alat panen air hujan sangat murah mungkin tak sampai Rp 200 ribu hanya butuh pipa, saringan dan itu dimasukkan ke sumur bisa sumur resapan bisa juga sumur biasa. Kalau masih terlalu mahal bisa pakai bambu juga, saringannya bisa dari dedaunan atau kaos saringan tahu itu, nanti diganti setiap beberapa waktu sekali. Mudah sekali sebenarnya,” ungkap Agus.

BPBD DIY sendiri mencatat selama musim kemarau dropping air di wilayah DIY yang mengalami kekeringan mencapai 69,7 juta liter dan masih terus berlangsung saat ini. Pemda kini mengupayakan perwujudan sumur bor di 144 titik yang dinilai bisa mengurai masalah kekeringan di berbagai wilayah.

“Kalau 144 sumur ini terealisasi, harapan kami pada 2022 DIY sudah bebas dropping air. Saat ini masih ada wilayah yang mengirimkan surat permohonan dropping air seperti di Gunungkidul. Total dari berbagai sumber, dropping air sudah mencapai 69,7 juta liter,” ungkap Biwara. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *