fbpx

Tunggakan BPJS Capai Rp65 Miliar, RSUD Wongsonegoro Justru Lengkapi Instalasi Khusus TB

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Direktur RSUD KRMT Wongsonegoro, Susi Herawati mengatakan terus mengoptimalkan pelayanan kepada masyarakat kendati besaran tunggakan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan RS yang dipimpinnya capai Rp 65 miliar.

Susi menegaskan operasional RS dalam hal pelayanan kesehatan kepada masyarakat tetap optimal. Bahkan saat ini pihaknya telah memiliki instalasi khusus bagi penderita Tuberkulosis (TB), lengkap dengan laboratorium.

Lebih lanjut, Susi mengungkapkan, tunggakan sebesar Rp 65 miliar tersebut, sebesar Rp 10 miliar merupakan tunggakan pada 2018 dan sisanya tunggakan awal 2019 hingga saat ini.

“Kewajiban pihak rumah sakit melayani masyarakat. Sementara, BPJS berkewajiban membayar biaya perawatan masyarakat yang menggunakan jaminan kesehatan. Harapannya BPJS segera melakukan pembayaran tunggakan tersebut,” katanya, seperti dikutip dari Jagaberita.com.

Dia menuturkan, terus belakukan komunikasi dengan BPJS Kesehatan, Meski jawabannya masih sama yaitu disuruh untuk menunggu. Sementara untuk menutup biaya operasional RS, menurut Susi pihaknya mensiasati dengan mengajukan dana pinjaman pada Bank.

“Total RS KRMT Wongsonegoro memiliki 1.317 pegawai, dimana 407 ialah PNS dan sisanya berstatus sebagai pegawai Non ASN dimana setiap bulannya hak dari mereka harus tetap dibayar oleh RS,” ungkapnya.

Dia pun berusaha akan terus mengutamakan pelayanan, di sisi lain juga memperhatikan kesejahteraan pegawai.

“Sekitar 90 persen pasien RSUD Wongsonegoro merupakan pengguna BPJS. Tetap kita tetap melakukan berbagai inovasi sehingga operasional dan pelayanan kepada masyarakat tetap berjalan,” tambahnya.

Baca juga: Menkes Usulkan Peserta BPJS Kelas III Mandiri Dapat Subsidi

Meski demikian, pelayanan kesehatan terhadap masyarakat terus dipmtimalkan dengan peningkatan fasilitas layanan, seperti instalasi khusus unyuk penderita Tuberkulosis (TB).

“Penyakit TB sudah menjadi persoalan nasional. Kami sangat mensuport penanggulangan kasus-kasus TB paru. Dimana tahun lalu kita menduduki rangking kedua, pasien TB yang terbanyak sedunia,” Jumat (8/11).

Lebih lanjut, Susi mengatakan, RSUD Wongsonegoro saat ini memiliki 16 ruangan khusus untuk pasien TB. Dimana salah satunya yakni merupakan ruangan isolasi.

“Kami RSUD KRMT Wongsonegoro menyiapkan sarana prasarana dan SDM-nya untuk melayani pasien-pasien yang membutuhkan. Jadi pasien-pasien yang ke tempat kami adalah pasien TB paru dengan komplikasi,” jelasnya.

RSUD KRMT Wongsonegoro juga menyediakan menyediakan ruangan khusus untuk TB anak, kemudian TB dewasa dan TBC karena resisten obat, jadi Tuberkulosis Multi Drug Resistance (TB MDR).

Selain itu, rumah sakit ini juga menyediakan tempat khusus sehingga para pasien TB tetap merasa nyaman.

“Kita juga mempunyai tempat-tempat khusus sehingga pasien TB ini merasa nyaman, karena kita ada disitu tempat laboratorium, tempat pengambilan obat, bahkan untuk kamar mandi pun juga kita sediakan disana,” kata dr Susi. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *