fbpx

Begini Sebaiknya Saat Berkunjung Ke Rumah Sakit

berkunjung ke rumah sakit
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kebersihan tangan sebelum dan sesudah membesuk pasien di rumah sakit ternyata sangat penting agar terhindar dari kemungkinan tertular penyakit. Selain itu daya tahan tubuh kita juga harus menjadi pertimbangan serius ketika kita akan membesuk seorang pasien di rumah sakit.

Pakar infeksi dalam dari RSPI Puri Indah, dr Ronald Irwanto, SpPD-KPTI, FINASIM menyarankan beberapa hal saat menjenguk orang di rumah sakit agar terhindar dari infeksi nosokomial, infeksi yang terjadi di rumah sakit.

“Nomor satu yang paling penting itu hand hygiene, cuci tangan sebelum dan sesudah membesuk pasien apalagi bersentuhan dengan pasien,” ujarnya kepada detikHealth, Selasa (12/2).

“Kedua kalau misal pasien mempunyai penyakit paru-paru yang menular si pasien harus pakai masker,” lanjut dr Ronald.

Namun dr Ronald mengatakan bahwa seseorang tidak akan mudah terkena infeksi nosokomial jika daya tahan tubuh cukup kuat meskipun kerap berkunjung ke rumah sakit, asal juga menerapkan gaya hidup sehat.

“Tapi kalau dia berkunjung dan dia nya sendiri immuno-compromised atau status imunnya rendah, nah ini dia nengokin saudaranya di rumah sakit pas saudaranya kena pneumonia dia bisa ketularan di rumah sakit,” jelasnya

Baca juga: Tidur dengan Lampu Padam Bagus Bagi Kesehatan

Menjenguk orang sakit di rumah sakit memang berisiko terkena infeksi nosokomial atau kini disebut healthcare associated infections, yaitu infeksi yang didapat di rumah sakit.

“Infeksi nosokomial tetap berisiko bagi semua yang ada di rumah sakit. Bagi dokternya berisiko, bagi pasiennya berisiko, bagi perawat berisiko, termasuk bagi orang-orang yang berkunjung ke rumah sakit,” ujar dokter Ronald Irwanto.

Menurut dr Ronald, hal ini dikarenakan intensitas kuman di rumah sakit lebih banyak daripada di rumah, dan siapa saja bisa membawa infeksi tersebut. Infeksi tersebut bisa muncul setelah 48 jam dari waktu berkunjung.

“Misal dia berkunjung kebetulan pasiennya sakit infeksi paru-paru. Dia sendiri kemasukan, tiga hari empat hari dia sakit, nah itu juga udah termasuk infeksi yang dibawa dari rumah sakit, karena dia mendapatkan infeksi itu di rumah sakit,” jelasnya. (Wiek/lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *