fbpx

Selain Paham Soal Pengelolaan Keuangan Daerah, DPRD Jateng Dituntut Miliki Integritas

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Setiap Anggota legislatif dituntut untuk memiliki sikap integritas. Yakni, mematuhi peraturan dan etika organisasi, jujur, memegang teguh komitmen, bertanggungjawab, konsistensi antara pikiran-ucapan-tindakan, kearifan untuk membedakan benar dan salah.

Seperti diketahui, 80 Anggota DPRD Periode 2019-2024 mengikuti orientasi guna meningkatkan kemampuan legislatif dalam menjalankan tugas dan fungsinya. Orientasi dilakukan selama empat hari (Selasa, 29/10 – Jumat, 1/11) di Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia (PPSDM) Kemendagri Regional Yogyakarta.

Jumlah tersebut merupakan angkatan terakhir, setelah sebelumnya 40 anggota DPRD Jateng mengikuti orientasi pengembangan SDM, sehingga 120 anggota legislatif Jateng periode 2019-2024 telah mengikuti pelatihan.

Kepala Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia (PPSDM) Suroyo dalam sesi terakhir orientasi Angkatan III DPRD Jateng di PPSDM Kemendagri Regional Yogyakarta, Jumat (1/11) mengatakan sikap pemimpin harus dimiliki setiap Anggota DPRD karena sikap tersebut memiliki nilai DARE yakni dream, attitude, relationship, dan excellent.

“Kalau dari KPK, integritas itu memiliki nilai jujur-komitmen-konsisten-objektif-berani dan tegas-disiplin dan tanggungjawab,” katanya.

Dengan berintegitas, lanjut dia, maka tindak pidana korupsi dapat dihindari. Data Kemenkeu menyebutkan, korupsi itu muncul karena ada peluang, pressure, dan reasonable.

Selain Paham Soal Pengelolaan Keuangan Daerah, DPRD Jateng Dituntut Miliki Integritas
Ketua DPRD Jateng Bambang Kusriyanto | Foto: dprd.jateng.go.id

Dalam orientasi itu, Anggota Dewan mempelajari sejumlah hal, salah satunya soal pembangunan dan pengelolaan keuangan daerah.

Baca juga: DPRD Jateng Bentuk Pansus Raperda Perhubungan dan Pendirian Perseroda PT Sarana Migas Jateng

Pada persoalan pembangunan daerah, Kepala Perwakilan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) DIY Slamet Tulus Wahyana menjelaskan pemerintahan daerah harus mampu mensinergikan 3 elemen yakni pembangunan sektoral, pembangunan wilayah, dan pemerintahan.

Dijelaskan, di dalam sinergitas itu, butuh keselarasan program/ kegiatan antara pemerintah pusat dengan daerah atau antar pemerintah daerah.

Ia mengatakan, untuk menyelaraskannya, perlu pendekatan perencanaan yakni dengan orientasi proses dan orientasi substansi. Orientasi proses itu diantaranya teknokratik (kerangka pikir ilmiah), partisipatif (pelibatan pemangku kepentingan),  politis (agenda kepala daerah), dan top down/ bottom up (musrenbang nasional, provinsi, kabupaten/ kota, kecamatan, dan desa).

Selain Paham Soal Pengelolaan Keuangan Daerah, DPRD Jateng Dituntut Miliki Integritas
Suasana orientasi Anggota DPRD Jateng periode 2019-2024 di PPSDM Kemendagri Regional Yogyakarta, Kamis (31/10) | Foto: ist/dprdjateng

Kedua, orientasi substansi yakni holitik-tematik (pertimbangan unsur), integratif (penyatuan kewenangan), dan spasial (pertimbangan dimensi ruang).

Dikutip dari dprd.jatengprov.go.id, dalam penyusunan pembangunan daerah, DPRD juga perlu memahami mengenai tahapan-tahapannya. Diantaranya persiapan penyusunan, penyusunan rancangan awal, penyusunan rancangan, perumusan rancangan akhir, dan penetapan rancangan.

“Dengan memahami tahapan tersebut, maka DPRD bisa mengetahui perannya dalam penyusunan RPJPD (rencana pembangunan jangka panjang daerah), RPJMD (rencana pembangunan jangka menengah daerah), dan RKPD (rencana kerja pembangunan daerah,” jelasnya, Kamis (31/10).

Dalam sesi terakhir tersebut, Ketua DPRD Jateng Bambang Kusriyanto mengucapkan terimakasih kepada PPSDM DIY yang telah mempersiapkan kegiatan orientasi dan telah memberikan pengetahuan seputar pembangunan daerah bagi DPRD.

“Harapannya, DPRD mendapatkan pemahaman soal tupoksi yang dijalankannya. Juga, menambah wawasan saat menjalankan tugas dalam rangka pembangunan daerah untuk kesejahteraan masyarakat. Dengan begitu, dapat meningkatkan kedisiplinan DPRD dan memahami proses yang akan dijalani,” kata Legislator PDI Perjuangan itu, saat memberikan sambutan. (ADV)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *