fbpx

Bandara Adisutjipto Jogja Kini Hanya Layani Pesawat Jenis ATR dan Jet Pribadi

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Bandara Internasional Adisutjipto kini khusus melayani penerbangan komersial dengan pesawat berbadan kecil jenis ATR dan jet pribadi, menyusul seluruh rute penerbangan domestik yang telah dipindahkan ke Yogyakarta International Aiport (YIA) Kulonprogo.

General Manager PT Angkasa Pura 1 Bandara Internasional Adisucipto Agus Pandu Purnama mengemukakan, Bandara Internasional Adisutjipto masih akan digunakan sebagai penerbangan sipil pun militer.

Selain kembali berfungsi sebagai bandara militer, Bandara Adisutjipto tetap melayani penerbangan komersial untuk pesawat-pesawat berbadan kecil berjenis ATR.

“Jadi kita akan perbanyak maskapai yang menggunakan pesawat ATR dan mungkin juga jet-jet pribadi,”tutur Pandu, Senin (21/10)

Menurutnya, pesawat-pesawat berbadan kecil ini memang untuk mengakomodasi penerbangan dari bandara-bandara kecil yang ada di beberapa kota. Sehingga nanti, akan ada penerbangan langsung ke bandara seperti di Banyuwangi, Jember, Malang, Cilacap, Cirebon, Bandung ataupun juga Tanggerang Selatan.

Nantinya diharapkan bakal banyak alternatif moda transportasi yang bisa dimanfaatkan oleh warga dari kota-kota kecil tersebut. Selama ini, untuk menuju ke Yogyakarta transportasi dari kota-kota kecil tersebut lebih banyak dilayani oleh moda transportasi darat.

“Jadi bandara Adisutjipto akan melayani penerbangan sesuai kapasitasnya dua juta penumpang pertahun. Sekarang kan sudah mencapai 8,2 juta penumpang pertahun,” katanya, seperti dikutip dari Suara.com.

Lebih jauh, Pandu memastikan YIA akan siap beroperasi penuh di awal 2020. Berbagai fasilitas modern akan ada di bandara baru Yogyakarta ini. Bahkan, rencananya akan ada dua hotel berbintang masing-masing di bandara dan satunya di kawasan Aerocity milik Angkasa Pura I.

Baca juga: Terminal Baru Bandara Adi Soemarmo Terintegrasi Dengan Stasiun KA Dioperasikan

Sementara itu, jumlah penerbangan di bandara baru di Kulonporgo terus bertambah. Sejak awal Oktober, sudah ada penambahan penerbangan dari beberapa maskapai penerbangan.

Penambahan penerbangan tersebut masing-masing, Airasia ke Lombok, kemudian Citilink dua penerbangan ke Halim Perdanakusuma Jakarta dan juga Lion Grup yaitu Lion Air juga Batik Air.

Pandu mengatakan, Citilink telah menambah rute baru, yaitu Palembang, Kualanamu dan juga Kalimantan. Selain itu, ada Lion Air sehingga total sampai hari ini sudah ada 30 penerbangan melalui YIA.

“Kemudian hari ini, kita ketambahan Garuda Indonesia yang menggunakan pesawat berbadan lebar tipe A330 seri 200,” tuturnya, belum lama ini.

Rencananya maskapai ini akan terbang setiap hari Jumat dan Minggu. Mendaratnya Garuda Indonesia dengan pesawat berbadan lebar tersebut merupakan yang kali pertama di bandara YIA.

Dengan penambahan rute atau jumlah penerbangan tersebut maka secara otomatis otoritas bandara juga akan menambah fasilitasnya. Pandu mengaku telah berkoordinasi dengan PT KAI Daop 6 agar menambah jumlah frekuensi kereta bandara yang berhenti di Stasiun Wojo.

“Karena selama ini baru ada tujuh rangkaian kereta yang berhenti di Stasiun Wojo,”tambahnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *