fbpx

Popularitas Hendi di Pilwakot Semarang 2020 Dinilai Masih Yang Tertinggi

Mari berbagi

JoSS, SEMAARANG – Popularitas bakal calon walikota Semarang Hendrar Prihadi pada pilkada 2020 mendatang hingga saat ini masih menjadi yang tertinggi. Posisi sebagai calon petahana menjadi keuntungan tersendiri bagi Hendi.

Hal itu diungkapkan pengamat Politik Universitas Diponegoro (Undip) Semarang, Teguh Yuwono dalam jajak pendapat dengan tema “Figur Pemimpin Ideal Kota Semarang 2020, Seperti Apa?” di Hotel Pandanaran, belum lama ini.

“Acuannya pada hasil survai yang sudah kami lakukan, dimana petahana memiliki popularitas dan elektabilitas tertinggi dibanding nama-nama kandidat lain yang hanya memiliki angka disekitar 20 persen saja,” katanya.

Lebih lanjut, Teguh mengungkapkan, kuatnya popularitas petahana mengingat kekuatan tersebut sudah dibangun cukup lama. Salah satunya nama petahana sangat popular dikalangan komunitas.

“Dibutuhkan energi dan modal yang kuat bagi parpol lain jika hendak berkompetisi pada Pilwakot 2020, antara lain modal politik, ekonomi, sosial, dan jaringan,” ungkapnya.

Dominasi PDIP di Kota Semarang juga membuat partai politik (parpol) lain cukup berat untuk mengusung seorang calon dalam kontestasi Pilwakot Semarang 2020. “Tapi itu bergantung partai lain, berani bertarung atau tidak,” tegasnya.

Baca juga: PDIP Jateng Jaring Balon 21 Daerah, Patjul Anggap Gibran Tak Salahi Aturan

Teguh menyebut, saat ini parpol lain hanya menunggu untuk mengambil keputusan baik itu mendukung, mengusung, atau tidak mengambil peran. Dia berharap, partai lain dapat mengambil peran untuk berkompetisi sehingga demokrasi di Kota Semarang busa semakin berkembang.

“Jika memang tidak ada calon lain, sah saja melawan kota kosong, hanya saja kurang elegan. Harapannya ada partai atau calon alternative yang mau mengambil peran dan meramaikan Pilwakot Semarang 2020,” imbuhnya.

Seperti diketahui, DPC PDIP Kota Semarang kembali mengusung pasangan incumbent Hendrar Prihadi-Hevearita Gunaryanti Rahayu untuk maju di Pilwakot Semarang 2020 nanti. Karena terbukti mampu membesarkan partai dengan meningkatkan perolehan kursi partainya di DPRD Kota Semarang.

“Kita bisa lihat sendiri perolehan kursi PDIP dari 14 kursi sekarang jadi 19 kursi. Sudah begitu, elektabilitas partai kita juga tertinggi, kerja-kerja untuk pemenangan Pemilu kemarin juga terbukti meningkat pesat. Maka, calon petahana kita usung lagi buat tahun depan,” kata Sekretaris DPC PDIP Kota Semarang, Pilus Kadarusman, belum lama ini.

Dia menyebut, sejak awal pendaftaran bakal calon Wali kota dan Wakil Wali kota dibuka selama tujuh hari, tidak ada pasangan calon lain yang mengembalikan formulir. “Hanya calon incumbent yang mengembalikan formulir. Lainnya belum ada,” jelasnya.

Terkait peluang untuk melawan kotak kosong, sampai sejauh ini memang kansnya cukup besar. Sedangkan tidak ada kader PDIP yang mendaftar.

Sejauh ini, sudah ada tiga partai yang merapat ke PDIP serta partai lainnya. “Demokrat jadi partai pertama yang setuju untuk mengusung Hendi di Pilwakot. Golkar sudah komunikasi berpeluang mengusung petahana, ada juga Gerindra memberi sinyal yang sama. Jadi kalau banyak partai yang mengusung itu akan jadi lebih baik lagi,” tutupnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *