fbpx

Penyelenggara Pastikan Konser MLTR di Semarang Tidak Batal, Ini Penjelasannya

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Penyelenggara Konser Michael Learns to Rock (MLTR) pada 22 November mendatang memastikan kedatangan grup musik asal Denmark tersebut menghibur masyarakat Semarang tetap digelar.

Hal itu, menanggapi pernyataan Kasi Wasdakim Kantor Imigrasi Semarang, Ma’mum yang mengaku belum adanya koordinasi antara penyelenggara konser dengan dengan Kantor Imigrasi Semarang. Jika prosedur perijinan terkait mendatangkan artis asing belum lengkap, maka konser ini harus dibatalkan.

Salah satu Panitia Lokal Penyelenggara Konser MLTR Marco Manardi mengatakan saat ini penyelenggara di pusat tengah mengurus dan melengkapi proses perizinan artis asing di Kantor Keimigrasian Jakarta Pusat, selanjutnya tembusannya akan disampaikan ke kantor Imigrasi Semarang.

Untuk diketahui, konser ini dipromotori oleh Nada Live dan didukung Maxima Production.

Marco menjelaskan, sambil menunggu perizinan yang dari pusat [Jakarta] untuk panitia lokal pembagian tugasnya adalah mengurus perizinan yang di daerah. “Tidak batal. Penyelenggara dari pusat tengah melengkapi di Keimigrasian Pusat, sedangkan untuk surat-surat perizinan di daerah sudah masuk semua. Yang jelas untuk persyaratan penyelenggaraan konser di daerah sudah jalan,” katanya kepada JoSS.co.id.

Pentolan Grup Musik Keroncong Rock (Congrock) 17 ini menjelaskan rapat lanjutan dengan 9 stake holders terkait di antaranya Kesbangpol Jateng, tim pengawasan artis asing (TP2A) dan instansi lainnya akan dilakukan pada 15 November mendatang. Untuk itu dia memastikan konser bertajuk ‘Still Asian Tour 2019’ ini tetap dilaksanakan.

Baca juga: Tiket Konser Michael Learns To Rock di Semarang Hanya Tersisa 600 Lembar, Segini Tarifnya

“Nanti kami akan rapat lagi tanggal 15 November dengan 9 stake holders terkait. Insya Allah, berkas yang dari Jakarta sudah beres semua,” tuturnya.

Seperti diketahui, Grup musik asal Semarang, Congrock 17 ini, menjadi band pembuka konser ”Michael Learns to Rock (MLTR) Live in Semarang”. Congrock 17 akan membawakan lima lagu dalam konser yang bakal diselenggarakan di Marina Convention Center (MCC) Kota Semarang.

Sebelumnya, Kasi Wasdakim Kantor Imigrasi Semarang, Ma’mum menuturkan untuk mendatangkan artis asing perlu dilakukan seleksi dari tim pengawasan artis asing (TP2A), di bawah koordinasi Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Jawa Tengah.

“Mekanismenya kami rapat bersama dengan seluruh stakeholder yang menangani tentang TP2A. Kalau sudah komplit perizinannya pertunjukan itu baru bisa dilaksanakan,” jelasnya dalam kegiatan koordinasi Tim Pora di Hotel Pandanaran, Rabu (6/11).

Mekanisme tersebut seharusnya dipenuhi penyelenggara sebelum dilaksanakan konser. “Kesbangpol belum mengundang kami dan teman tempat lain untuk melakukan rapat TP2A,” tutur dia.

Dirinya menegaskan jika persyaratan tersebut tidak dipenuhi maka secara administrasi dan hukum konser tersebut dapat dibatalkan. “Karena kita negara hukum kalau tidak ada izinnya bisa dihentikan, ” ujarnya.

Oleh sebab itu pihaknya akan terus memantau hingga waktu pelaksanaan. “Biasanya nanti Kesbangpol untuk pertunjukan artis asing mengundang Timpora dan stakeholder yang mempunyai fungsi perizinan,” pungkasnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *