fbpx

Kulonprogo Bakal Jadi Penggerak Ekonomi DIY, Tugas Berat Bupati Sutedjo

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Gubernur DIY Sri Sultan HB X menyatakan Kabupaten Kulonprogo kini menjadi penggerak perekonomian DIY. Untuk itu, tugas berat berada di pundak Sutedjo yang baru saja dilantik menjadi Bupati Kulonprogo.

Sutedjo bakal memimpin Kulonprogo hingga 2022, pengisian jabatan yang sempat kosong beberapa bulan karena ditinggalkan oleh Hasto Wardoyo yang ditunjuk oleh Presiden Jokowi sebagai Kepala BKKBN pada 1 Juli lalu.

HB X dalam sambutannya mengingatkan, Kulonprogo saat sangat berpotensi menjadi generator pembangunan bagi DIY.

Hal itu tidak lepas dari keberadaan Yogyakarta International Airport (YIA) yang akan dilengkapi dengan aerotroplis, rekonstruksi Tanjung Adikarto, Bedah Menoreh, JJLS hingga akselerasi kawasan industri Sentolo.

“Kepemimpinan bupati ini hendaknya dapat melanjutkan apa yang sudah dirintis oleh kepemimpinan sebelumnya dan mewujudkan potensi itu demi sebesar-besar kesejahteraan rakyat,” kata Sultan.

Di sisi lain HB X mengatakan Kulonprogo Sehat harus diimplementasikan lewat misi peningkatan derajat kesehatan rakyat. Salah satunya seperti program mendekatkan akses Pelayanan masyarakat seperti layanan Puskesmas 24 jam. Visi itu harus dijalankan demi mencapai kebermanfaatan untuk masyarakat.

“Tidak hanya bicara sadar sehat tetapi juga Rumah sakit untuk menopang visi misi Kulonprogo,” ucap Sultan.

Baca juga: Resmi Jabat Sekda DIY, Ini Pekerjaan Berat Yang Harus Diselesaikan Baskara Aji

Sultan menambahkan seorang dituntut untuk memiliki akuntabilitas, penuh tanggungjawab dan dapat diandalkan.

“Bupati tidak hanya dituntut mempengaruhi dan memotivasi tetapi harus mengintegrasikan gerak maju seluruh elemen masyarakat demi mencapai visi misi,” kata Sultan.

HB X mengakui banyak program di Kulonprogo yang harus diselesaikan oleh Sutedjo sejak secara resmi menjabat Bupati Kulonprogo. “Aerotropolis kan di sana [Kulonprogo] semua,” ujarnya.

Dikutip dari Harianjogja, Bupati Kulonprogo Sutedjo menyatakan kesiapannya menjalankan berbagi hal yang menjadi pekerjaan rumah terutama berkaitan dengan Bandara YIA.

Ia akan mengupayakan agar Kulonprogo tidak kehilangan  momentum tersebut. Meski pun dengan APBD yang paling kecil untuk wilayah DIY, namun Kulonprogo tetap berupaya mengembangkan kawasan terutama dengan menggandeng swasta untuk diajak bekerja sama.

“Harus cari terobosan baik pusat maupun daerah, kalau Pusat dukungan anggaran, tentu ini akan terus kami perjuangkan karena kami bersama Bapak Hasto sejak tujuh tahun lalu dan sudah berkomitmen yang sama untuk Kulonprogo,” ungkap dia. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *